Mohon tunggu...
Twenty Ages
Twenty Ages Mohon Tunggu... pingn nulis terus

tegal

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Yuk, Jadi Generasi "Zaman Now"

22 November 2017   01:27 Diperbarui: 22 November 2017   01:54 0 0 0 Mohon Tunggu...

Beberapa waktu terakhir kita sering mendengar istilah jaman now, mulai dari siswa jaman now, guru jaman now, pertemanan jaman nok, atau kid jaman now. Istilah jaman now dapat diartikan sebagai jaman sekarang, yang bisa dikatakan sebagai kekinian atau tidak ketinggalan jaman. Entah siapa yang pertama kali mempopulerkan istilah tersebut, tetapi istilah tersebut tengah gandrung digunakan.

Generasi jaman now, dapat diartikan sebagai genarasi yang mengikuti perkembangan zaman. Pergeseran sikap dan pola pikir masyarakat untuk dapat hidup sesuai dengan tuntutan zaman disebut dengan modernisasi (Tri Haryanta, Agung dan Eko sujatmiko, 2012:153). Modernisasi secara umum menyangkut perubahan dari cara-cara tradisional menuju cara yang lebih modern atau lebih maju. Dengan kata lain generasi jaman now adalah generasi yang modern.

Apabila kita mendengar dua kata ini yakni generasi dan modern maka kita sudah bisa membayangkan bahwa generasi modern adalah mereka yang kekinian, kemana-mana membawa smartphone, dengan headshet yang selalu terpasang ditelinga dengan musik kekinian bukan hanya musik luar, atau k-pop, tapi bisa juga musik dari musisi tanah air yang tengah populer seperti sekarang yakni Via Vallen dengan lagu sayangnya dan Nella kharisma dengan jaran goyangnya. 

Bukan cuma terlihat membawa smartphone agar nampak menjadi generasi jaman now, tapi juga dengan mengenakan busana yang sedang menjadi tren atau gaya yang fashionable untuk menunjang anggapan menjadi generasi jaman now disertai dengan make up yang cetar alis tebal dan bibir merah dengan lipstik matte. Bukan hanya yang mereka kenakan untuk bisa dianggap menjadi generasi jaman now, cara berteman pun  mengikuti yang sedang hits seperti kumpul di kafe menghabiskan waktu berjam-jam untuk nongkrong.

 meski sibuk dengan smartphone masing-masing dan selanjutnya yang bisa kita tebak adalah menggunggah kebersamaan mereka selfi atau wefie dengan pose atau gaya terhits mulai duck face atau gaya hits lainnya di akun sosial media masing-masing mulai dari facebook, instagram, path, watshapp. Itu adalah identitas dari generasi jaman now atau generasi modern yang ada dipikiran generasi jaman now itu sendiri.

Meski sebenarnya ada yang lebih penting daripada tampilan luar untuk dianggap  menjadi generasi jaman now atau anak modern, yakni sifat dari manusia modern itu sendiri. Karena menurut Soerjono Soekanto (2011:704-705) bahwa manusia modern adalah manusia yang memiliki beberapa ciri yakni:

1.Orang yang tidak cepat menyerah atau pasrah pada nasib

Ciri ini menunjukkan manusia modern adalah manusia yang tidak cengeng yang tidak mudah menyerah pada keadaan. Generasi jaman now harusnya adalah mereka yang memiliki semangat juang yang lebih tinggi dari pada generasi jaman old atau generasi jaman dulu. Generasi jaman now diharuskan menjadi pribadi yang penuh strategi untuk mempersiapkan masa depan yang penuh  tantangan, bukan menjadi anak yang malas atau anak yang memiliki mental tempe yang sekali gagal kemudian enggan untuk mencoba kembali.

2.Orang yang menyadari potensi-potensi yang ada pada dirinya dan yakin bahwa potensinya itu dapat dikembangkan

Ciri manusia modern berikutnya adalah orang yang mengerti tentang apa yang menjadi kelemahan dalam diri sendiri dan potensi diri yang mungkin bisa dikembangkan. Generasi jaman now bukanlah mereka yang hanya ikut-ikutan yang tanpa mengerti kegunaannya baik untuk diri sendiri maupun untuk orang lain. Generasi jaman now adalah pribadi yang sangat paham betul akan dirinya sendiri, memahami mulai dari kelemahan diri sendiri sehingga bekerja keras untuk mampu meminimalisir kelemahan tersebut agar tidak merugikan diri sendiri dan bahkan orang lain. Serta paham tentang apa yang menjadi potensi dalam diri yang bisa dikembangkan yang bukan hanya menjadi hobi akan tetapi dapat dikembangkan untuk masa depan diri dan lingkungan, bahkan untuk kebesaran bangsa ini.

3.Orang yang lebih memilih banyak berorientasi ke masa kini dan ke masa yang akan datang

Generasi jaman now bukanlah generasi yang hobi update status dengan mengobral keterpurukan pada diri sendiri yang menggambarkan ketidakmampuan untuk bergerak maju istilah jaman sekarang adalah susah move on. Akan tetapi menjadi pribadi yang memahami keadaan masa kini dan mempersiapkan diri untuk masa depan. Mampu memanfaatkan kemajuan teknologi dijaman sekarang untuk kesuksesan di masa yang akan datang. Bukan hanya itu  generasi jaman now adalah generasi yang selalu berfikir kedepan atau selangkah lebih maju. 

Apa yang akan dilakukan besok, besok, besok dan besok, bukan generasi yang selalu berkomentar nunggu atau lihat besok. Karena generasi jaman now sangat paham bahwa masa depan harus dipersiapkan dengan baik, dengan segala bentuk persaingan sekarang yang semakin mengglobal sehingga waktu, tenaga, dan pikiran selalu terfokus untuk mencari inovasi untuk masa depan.

4.Orang yang mempunyai kepekaan tehadap masalah yang terjadi disekitar

Ketika generasi jaman now sering disebut dengan generasi menunduk karena semua kepala tertunduk khusuk melihat layar smartphone, maka sejatinya kita bukanlah generasi jaman now sesungguhnya. Dapat dibayangkan apabila kita terus tertunduk? maka yang terjadi adalah kita tidak memperhatikan yang terjadi disekitar kita. 

Apakah orang tua kita membutuhkan kita, apakah kita sudah menyelesaikan pekerjaan kita dengan baik, apakah teman kita tengah sedih, apakah teman kita sedang terkena musibah. Kita tidak menyadarinya karena kita asyik dengan dunia kita sendiri dalam layar ponsel. Ketika generasi jaman now asyik dengan smartphone nya, akan tetapi tidak peduli dengan lingkungan sekitar maka pada sebenarnya itu bukanlah generasi jaman now yang sesungguhnya`

Bagaimana, apakah kita sudah termasuk generasi jaman now?. Jangan mengaku menjadi generasi jaman now ketika kita hanya mengartikan jaman now hanya terlihat menarik di bagian luar, yang tampak fashionable namun kita menjadi orang yang malas yang hanya pasrah pada nasib, cengeng dengan menganggap bahwa keadaan kita sudah diatur oleh Tuhan kita tinggal menjalankannya tanpa ada niatan untuk mengubahnya, atau menjadi generasi yang tidak tangguh, yang mudah menyerah ketika menghadapi kesulitan dalam hidup ini. 

Ketika kita hanya mengikuti yang sedang populer saja, tanpa kita memahami potensi diri kita sendiri baik itu kelemahan dan kelebihan pada diri kita maka pada hakikatnya kita bukanlah generasi jaman now yang sesungguhnya. Serta ketika kita hanya tenggelam dalam derita dan kegagalan masa lalu, menyesali yang telah terjadi dan berdiam diri hingga kita melalaikan masa sekarang guna mempersiapkan masa depan maka sejatinya kita juga bukan generasi jaman now. 

Karena generasi jaman now seharusnya sangat paham tantangan di era sekarang yang kian besar sehingga kita harus mempersiapkan diri untuk bisa mengatasi tantangan di masa sekarang untuk kesuksesan di masa depan. 

Terakhir ketika kita hanya menunduk mempedulikan diri kita melalui layar smartphone tanpa mempedulikan lingkungan sekitar mulai dari lupa untuk membantu orang tua, lupa tidak mengerjakan tugas, hingga menunda waktu bercinta dengan yang kuasa demi membaca ratusan pesan "wa" yang masuk, dan melihat jumlah like dari unggahan foto kita, maka sejatinya kita bukanlah generasi jaman now.

Karena pada intinya konsep generasi jaman now atau generasi yang modern bukan hanya yang mengikuti hidup pada jaman sekarang yang tampak dari luarnya saja, melainkan lebih dari itu generasi jaman now adalah yang ayu tampilan luar dan tangguh kepribadiannya, peduli pada diri sendiri dengan memahami potensi diri, dan memahami keadaan sekitarnya. Mari menjadi generasi jaman now yang sesunngguhnya!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x