Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... tuho.sakti@yahoo.co.uk

tuho.sakti@yahoo.co.uk

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kepulangan HRS dan Nasib FPI

10 November 2020   13:30 Diperbarui: 10 November 2020   13:37 703 29 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kepulangan HRS dan Nasib FPI
Pimpinan Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shihab | ANTARA FOTO via Liputan6.com

Setelah 3 (tiga) tahun berada di Arab Saudi, yakni sejak 2017, akhirnya Pimpinan Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab kembali ke Indonesia. HRS dikabarkan telah tiba di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta hari ini, Selasa (10/11) sekitar pukul 08.37 WIB. HRS bertolak dari Jeddah menggunakan pesawat SV816.

Menyambut kedatangan HRS, ribuan para pendukung ramai-ramai ke bandara. Sebagian dari mereka berasal dari Lampung, Semarang, hingga Madura. Mayoritas dari Jakarta dan sekitarnya.

Lalu-lintas menuju bandara macet parah, karena kendaraan yang dipakai pendukung HRS terparkir di jalan tol. Akibatnya, para calon penumpang pesawat terpaksa berjalan kaki menuju bandara, serta beberapa jadwal penerbangan mengalami penundaan.

Sila baca artikel KOMPAS.com: Akses ke Bandara Soekarno-Hatta Macet, Delay hingga 3 Jam, 28 Penerbangan Terganggu

Kepulangan HRS ke tanah air ternyata terwujud. Bukan seperti sebelum-sebelumnya yang selalu tertunda. Entah apa penyebabnya, yang jelas pemerintah tegas mengaku tidak pernah menghalang-halangi keinginan HRS.

Ada sumber yang menyebutkan HRS pulang dideportasi dan ada juga yang mengatakan karena kemauan sendiri. Belum jelas apa yang akan dilakukan HRS setelah berada di Indonesia. Agenda pertama yakni menikahkan anaknya, yang bernama Syarifah Najwa Shihab, pada 14 November 2020.

Meski demikian, tentu hadirnya HRS akan menjadi "berkah" bagi FPI. Soalnya selama beberapa tahun terakhir, anggota organisasi massa ini seperti "kehilangan induk". Gara-gara HRS di Arab Saudi, mereka tidak banyak berbuat apa-apa. Bahkan pada Pilpres 2019 lalu, suara mereka cuma sayup-sayup terdengar.

Pemerintah tidak mempersoalkan kedatangan HRS, lalu bagaimana dengan pihak penegak hukum? Bukankah HRS sedang tersangkut beberapa masalah? Bagaimana kelanjutan proses hukumnya?

Untuk penanganan kasus HRS, biarlah menjadi kewenangan penegak hukum. Sebaiknya memang harus diselesaikan (diproses), supaya publik tidak bertanya-tanya, dan HRS pun semakin nyaman ke depan.

Di samping "kehilangan induk", persoalan lain yang dialami FPI selama HRS di Arab Saudi adalah kehilangan harapan atas terbitnya Surat Keterangan Terdaftar (SKT) sebagai ormas resmi. Seperti diketahui, SKT FPI telah berakhir atau kadaluarsa pada 20 Juni 2019, dan pemerintah enggan memperpanjang.

Alasan pemerintah, yakni sebagian besar persyaratan memang sudah dipenuhi, tetapi FPI harus mau menandatangani Surat Pernyataan Kesetiaan terhadap Pancasila dan Undang-undang Dasar Tahun 1945.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x