Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Begini Caranya Saya Menghentikan Perundungan

7 September 2021   08:30 Diperbarui: 7 September 2021   09:48 259 47 20
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Begini Caranya Saya Menghentikan Perundungan
Akibat melawan perundungan, jari manis tangan kiri saya cacat seumur hidup/ Dokumentasi pribadi 

Seumur Hidup Tidak Ada Lagi Yang Berani Mengganggu

Setiap orang pasti pernah mengalami di bully atau istiilah terkini   mengalami perundungan . Tapi ada yang kadarnya kecil ,sehingga seiring dengan perjalanan waktu ,orang sudah melupakannya. Tapi  ada juga perundungan menyisakan trauma yang mendalam hingga akhir hayat. 

Mumpung kisah tentang perundungan lagi booming atau viral. maka rasanya rugi kalau saya tidak memanfaatkan momentum untuk menarik banyak pembaca (harapan ) . Kisah ini sudah lama,tapi akibat perundungan ini,hingga kini buktinya membekas ,walaupun sudah berlalu 60 tahun yang lalu,yakni semasa saya masih duduk di sekolah dasar yang dulu bernama Sekolah Rakyat. 

Setiap hari,saya jalan kaki kesekolah , Pagi sebelum berangkat kesekolah,ibu saya menyediakan ubi rebus atau pisang rebus ,karena keluarga kami hidup dalam kondisi memprihatinkan, Ayah  saya,Kusir Bendi ,harus membesarkan kami anak anaknya,yang  total 11 orang,tapi 2 orang adik saya meninggal sejak kecil.

Jadi berarti ada 9 mulut anak yang harus dikasih makan. Karena itu,tidak ada uang jajan kesekolah. Kalau ada kelebihan,terkadang ibu membungkuskan sepotong ubi rebus untuk saya dan adik untuk dibawa kesekolah. Kalau tidak ada,maka pada waktu anak anak turun main dan istirahat untuk menikmati bekal yang dibawanya,maka saya diam diam lari ke leding dan minum air leding sepuasnya. 

Dirundung Jagoan Sekolah

Saya sering jadi bahan olok olokan,terutama dari seorang jagoan yang ditakuti disekolah,yang nama julukannya Bomber,karena tubuhnya besar dan usianya jauh lebih tua dibanding rata rata murid kelas 6, Suatu waktu,saya sedang membuka bungkusan ubi rebus pemberian ibu saya,

Tapi direbut oleh si Bomber dan sambil tertawa tawa menjadikannya mainan ,ditendang kesana kemari.  Tubuh saya  mengigil menahan marah dan memandangi si Bomber yang lagi asyik ,menendang ubi rebus pemberian ibu saya. Dan si Bomber bilang :"Apa lu liat anak Kusir Bendi ha? Mau gua jadikan lu kayak bola?"

Saya sudah tidak mampu menahan diri dan berkata :"Bomber,laki laki berkelahi tidak pakai mulut,tapi pakai tangan dan kaki.Gua tunggu lu pulang sekolah " Semua anak anak terdiam. Mereka rasa tidak percaya ,saya berani menentang si Bomber.jagoan sekolah 

Mengakhiri Perundungan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan