Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Menulis Itu Menghadirkan Kegembiraan bagi Diri Kita, Bukankah Begitu?

25 Juli 2021   19:01 Diperbarui: 25 Juli 2021   19:05 144 32 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menulis Itu Menghadirkan Kegembiraan bagi Diri Kita, Bukankah Begitu?
ilustrasi: unsplash.com

Jangan Sampai Menulis Menyebabkan Kita Sakit Hati

Dalam tulisan saya yang  berjudul :"5.700 Artikel dengan Pembaca 5 .700.000" sekilas sengaja saya sampaikan bahwa tulisan saya pernah di hapus oleh Admin. Penyebabnya  tidak seragam. Antara lain :

  1. mengutip dari sumbernya ,melebihi kapasitas yang diizinkan
  2. menulis ulang artikel lama,tanpa mengubah gaya tulisannya 
  3. lupa menuliskan sumber ilustrasi
  4. keliru menuliskan nama sumber ilustrasi

Apa perlunya saya ungkapkan ? Bukankah hal ini akan mengurangi kredibilitas saya sebagai Penulis yang sudah mendapatkan penghargaan Kompasianer of the Year 2014 ? Tentu saja ada alasan yang cukup kuat,sehingga saya mau dan dengan sengaja "mempermalukan diri sendiri" di hadapan begitu banyak orang ? 

 Alasan Terbanyak , Penulis Lama Stop Menulis

Sebagai sahabat sesama penulis di Blog yang sama,yakni Kompasiana,bagi saya sahabat di dunia maya tak bedanya dengan sahabat di dunia nyata. Karena itu,satu persatu saya hubungi melalui japri ,karena menguatirkan keadaan para sahabat kita. Berdasarkan pengalaman yang kita sama sama ketahui, sudah beberapa orang Kompasianer yang tidak menulis lagi,ternyata sudah dipanggil Tuhan. Ada yang sakit dan sedang dalam masa pemulihan  .Ada yang perlu fokus untuk mengurus kebutuhan rumah tangga. 

Tapi cukup mengagetkan,bahwa alasan terbanyak  orang  tidak menulis lagi,bukan karena sakit,tapi karena sakit hati . Mereka  menyatakan mereka Stop menulis,karena ,merasa sama sekali tidak dihargai susah payahnya,yakni karena tulisannya ada yang dihapus.  

Karena tidak mungkin saya membujuk bujuk semuanya satu persatu,maka bersama ini,secara terbuka saya sampaikan,bahwa tulisan saya sendiri,sudah pernah di hapus oleh Admin ,dengan catatan :"Mohon maaf,tulisan anda yang berjudul>"......." terpaksa kami hapus,karena melanggar ketentuan yang berlaku dan seterusnya dan seterusnya. 

Sebagai sesama Penulis di Kompasiana,maka tentu saja secara pribadi ,saya bukan dalam kapasitas "menghimbau" ,tapi hanya sekedar berbagi kisah,bahwa tulisan saya juga pernah dihapus oleh Admin. 

Kecewa Tapi Saya Jadikan Introspeksi Diri

Sejujurnya,tulisan yang sudah ditulis serapi mungkin ,menurut takaran diri,bahkan sudah dibaca dan dikomentari,tetiba dapat Surat Cinta dari Admin,yang mengatakan bahwa "Tulisan anda terpaksa kami hapus,karena melanggar ketentuan" tentu saya saya kecewa .Tapi saya jadikan catatan berharga,agar jangan sampai saya mengulangi kesalahan yang sama.  Tidak sampai menyebabkan saya sakit kepala.apalagi sampai sakit hati,lantaran tulisan saya ada yang dihapus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x