Mohon tunggu...
Tito Prayitno
Tito Prayitno Mohon Tunggu... Pekerja

Ayah dua orang putri

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pemerintah Tidak Mengajari Rakyatnya Gemar Menabung?

10 Maret 2020   13:31 Diperbarui: 10 Maret 2020   15:57 37 2 0 Mohon Tunggu...

Seorang anak kelas 3 SD, bertanya kepada teman-temannya, saat berkumpul dan bermain di depan sebuah warung di pemukiman menengah ke bawah, berapa harga sebuah biskuit coklat, merk "beng-beng".  

Sang teman menjawab, delapan ratus rupiah. Sang anak berpikir sekejap, lantas melanjutkan permainannya.  Sang ayah yang kebetulan melihat peristiwa tersebut bertanya, "Kenapa nak, kok nggak jadi beli?".  

"Cicing (keluarga itu mengatakan uang dengan sebutan cicing) aku nggak cukup Ayah, kan sehari cicing jajan aku seribu lima ratus, tadi udah kepake seribu, tinggal lima ratus.".  

Hati sang ayah menangis, apalah artinya uang seribu pada tahun 2011, namun karena sudah ketetapan hati ingin mendidik anak untuk hidup hemat, tak urung air mata sang ayah menetes, membayangkan kekecewaan sang anak.

Dua hari kemudian, sepulang dari pabrik tempatnya bekerja sang ayah menyempatkan diri membeli biskuit yang diinginkan anaknya tempo hari, sebanyak sepuluh bungkus.  Toh tak sampai delapan ribu rupiah.  

Namun, masih demi pendidikan hidup hemat dan prihatin sang ayah mengatakan, bahwa tadi di pabrik ada temannya yang ulang tahun dan membagi-bagikan biskuit masing-masing satu pak, isi sepuluh bungkus, lalu sang ayah ingat kepada anaknya dan dibawa pulang.  Jadi bukan sengaja beli.  Sang anak bukannya berterima kasih, malah bertanya, "Kenapa dibawa pulang semua, aku kan hanya ingin satu, kasih kakak satu, kalau ayah nggak doyan bisa kasih ke teman lain di pabrik.". 

Sebuah keluarga lain, pengrajin tahu di sebuah kampung di pulau Belitung, sekira tiga puluh lima tahun yang lalu, hidup dengan penuh kesederhanaan.  Karena baru memulai usaha dengan memiliki dua anak kecil, mereka harus hidup super hemat.  

Dalam satu minggu setiap hari Selasa dan hari Jum'at keluarga tersebut tidak makan nasi, melainkan makan bubur demi menghemat pemakaian beras. Demikianlah dijalani mereka bertahun-tahun lamanya, kini pengusaha kecil yang hidup serba hemat tersebut telah memiliki usaha yang beraneka rupa.  

Tidak sekedar menjadi pengrajin tahu semata.  Memang belum jelas, apakah keluarga tersebut sukses karena hemat, atau dibarengi kerja keras.  Namun biasanya, orang yang terbiasa hidup hemat otomatis akan terbiasa  hidup dengan bekerja keras pula.  Jarang orang yang hemat dibarengi dengan sikap hidup bermalas-malasan.

Dalam sebuah, acara televisi Jepang, di mana dilakukan perlombaan ketangkasan berhadiah uang tunai, seorang pemenang ditanya oleh pembawa acara, "Akan digunakan untuk apa uang hadiah yang didapatnya?".  

Dengan tegas, sang pemenang yang kebetulan wanita tersebut menjawab, "Akan ditabung semuanya.".  Para penonton bertepuk tangan riuh.  Entah bagaimana reaksi penonton, jika hal tersebut terjadi di negeri ini, yang konon rakyatnya paling susah jika diajari untuk berhemat dan menabung,  kecuali kepepet.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN