Mohon tunggu...
Ragu Theodolfi
Ragu Theodolfi Mohon Tunggu... Lainnya - Penikmat seni, pencinta keindahan

Happiness never decreases by being shared

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Melawan Malaria dari Batas Negeri

30 November 2022   05:00 Diperbarui: 30 November 2022   16:45 391
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi penyakit malaria.| SHUTTERSTOCK/Jarun Ontakrai via Kompas.com

Matahari makin meninggi. Teriknya terasa menembus wajah, meski telah dilindungi topi dan kacamata. Angkutan BUMDes yang kami tumpangi, meluncur cepat di jalanan yang berdebu. 

Kami melintasi deretan pohon pisang luan yang bergerak berlawanan. Sesekali, sungai yang mulai mengering menyambut perjalanan kami. 

Angkutan milik desa ini kemudian berhenti tepat di jalur sungai kecil yang terletak di perbatasan Kabupaten Malaka dan Timor Tengah Selatan. Kami kemudian turun sambil membawa perlengkapan 'perang' untuk memeriksa jentik nyamuk. Cidukan dan pipet plastik!

Salah satu tempat potensial perkembangbiakan jentik nyamuk (Foto: Dokumentasi pribadi)
Salah satu tempat potensial perkembangbiakan jentik nyamuk (Foto: Dokumentasi pribadi)

Lintasan sungai yang panjang disusuri dengan hati-hati. Mencari jentik nyamuk penular malaria, jentik Anopheles. Mencari di sela-sela serasah daun dan ranting. Pada lubang bekas tapak kaki manusia atau hewan, juga pada air yang tergenang. 

Setiap genangan air yang ada, diciduk dan diamati apakah ada jentik itu di dalamnya. Ingin mendapatkan jawaban, mengapa malaria masih ada di tempat itu, padahal gaung eliminasi malaria sudah kian mendekat di depan mata.

Kegiatan pemeriksaan jentik nyamuk (Dokumentasi pribadi)
Kegiatan pemeriksaan jentik nyamuk (Dokumentasi pribadi)

Rencana eliminasi yang tertunda

Malaria masih menjadi momok menakutkan, tidak hanya di Indonesia, namun juga di dunia internasional. Kemudian hal ini menjadi sorotan ketika dana yang dikucurkan telah begitu banyak dihabiskan, namun pergerakan angka kesakitan malaria menuju titik terendah masih membutuhkan upaya yang luar biasa.

Target Provinsi NTT untuk eliminasi malaria pada tahun 2023 pun, ternyata masih sebatas mimpi penuh harap. Harus menunggu hingga tahun 2025. Pasalnya, ada beberapa wilayah di provinsi ini yang turut menyumbang warna merah pada peta sebaran malaria di Indonesia.

Air tergenang yang berpotensi menjadi tempat jentik hidup (Dokumentasi pribadi)
Air tergenang yang berpotensi menjadi tempat jentik hidup (Dokumentasi pribadi)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun