Mohon tunggu...
Ragu Theodolfi
Ragu Theodolfi Mohon Tunggu... Dosen - Penikmat seni, pencinta keindahan

Happiness never decreases by being shared

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Bunda Harus Tahu Hal Ini Sebelum Anak Diimunisasi

2 Juli 2021   05:06 Diperbarui: 2 Juli 2021   05:15 179 19 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bunda Harus Tahu Hal Ini Sebelum Anak Diimunisasi
Ilustrasi vaksinasi (foto : kumparan.com)

Bun, ....

Memiliki seorang anak yang sehat, lucu dan ceria tentu menjadi impian semua Bunda di seluruh dunia. Bila anak sehat, maka senyum kegembiraan pasti selalu nempel di wajah Bunda. Anak yang sehat tentu memiliki tumbuh kembang yang baik pada setiap tahapannya. Nah, agar anak Bunda sehat dan terhindar dari berbagai jenis penyakit, anak harus mendapatkan perlindungan yang cukup baik agar tubuhnya benar-benar kuat dan tahan terhadap masuknya mikroorganisme yang dapat menyebabkan sakit.

Perlindungan terhadap anak bisa didapat dari asupan nutrisi sehari-hari,  lingkungan yang bersih dan juga bisa dari pemberian imunisasi pada anak. Imunisasi pada anak penting dilakukan agar anak memiliki kekebalan terhadap suatu jenis penyakit. 

Banyak penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi yaitu difteri, pertusis, tetanus, tuberkulosis, campak, polimyelitis, hepatitis, pneumonia dan meningitis yang disebabkan oleh hemophilus influenza tipe b (Hib) dimana penyakit ini rentan terjadi di daerah beriklim tropis seperti Indonesia.  

Sayangnya, masih banyak Bunda yang enggan membawa anaknya untuk imunisasi dengan alasan bermacam-macam, anak rewel setelah imunisasi, demam atau bahkan infeksi sekitar area yang diimunisasi. 

Bunda tidak perlu khawatir, karena biasanya setelah imunisasi, dokter ataupun tenaga kesehatan akan menyampaikan kepada Bunda tentang reaksi yang mungkin timbul dan bagaimana penanganannya.  

Apa yang perlu dilakukan saat muncul reaksi setelah imunisasi?

Bun.....

Setiap vaksin yang diberikan akan menghasilkan reaksi yang berbeda bagi bayi/anak. Nah, apa saja reaksi yang mungkin timbul dan tindakan apa yang perlu Bunda lakukan untuk membuat bayi atau anak lebih nyaman setelah diimunisasi akan dibahas di sini.

Vaksin BCG untuk kekebalan terhadap Tuberculosis

Pemberian vaksin BCG pada sebagian anak akan memberikan efek samping seperti  timbul bisul kecil (papula) yang semakin membesar pada daerah bekas suntikan dalam waktu 2--6 minggu setelah imunisasi kemudian menyembuh perlahan dengan menimbulkan jaringan parut dengan diameter 2--10 mm. Bila menemukan kondisi seperti ini, Bunda dapat memberikan kompres cairan antiseptik terutama bila ada cairan yang keluar. Bila cairan bertambah banyak atau koreng semakin membesar, anak dibawa ke ke tenaga kesehatan.

Vaksin DPT-HB-Hib untuk pencegahan difteri, pertusis (batuk rejan), tetanus dan infeksi Haemopohilus influenza tipe b

Pemberian vaksin ini akan memberikan reaksi lokal sementara, seperti bengkak, nyeri, dan kemerahan pada lokasi suntikan, disertai demam yang menyebabkan anak menjadi rewel, dapat terjadi dalam 24 jam setelah pemberian. Bunda dianjurkan untuk memberikan minum lebih banyak (ASI atau sari buah) kepada anak.  Jika demam, kenakan pakaian yang tipis dan berikan penurun panas sesuai anjuran dokter. Bekas suntikan yang nyeri dapat dikompres air dingin.  Jika reaksi memberat dan menetap segera bawa anak ke dokter, ya Bun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x