Mohon tunggu...
temali asih
temali asih Mohon Tunggu...

berbagi dan mengasihi

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Arus Pagi Versus Anak Kabut (Ulasan Buku Soni Farid Maulana)

15 Desember 2018   08:32 Diperbarui: 18 Desember 2018   05:35 192 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Arus Pagi Versus Anak Kabut (Ulasan Buku Soni Farid Maulana)
dok. pribadi

Dengan terpaksa rak buku kuacak-acak saat mencari buku-buku yang ditulis Soni Farid Maulana. Ternyata ada dua buku yang tak bisa kutemukan. Aku lupa menaruhnya, sehabis mengambil foto selfie bareng buku baru untuk dikirim ke Pak Soni sebagai bukti buku telah ada ditanganku. Ma'af kan.

Setelah 'Anak Kabut', aku kembali mengulik Buku Arus Pagi. Buku ini adalah buku yang dikirim pertama kalinya oleh beliau. Hebat juga kan bila sanggup mengingat sampai rinci seperti itu? Terus terang bukan karena ingat melainkan ada tanggal yang tertera, setelah tanda tangan. 24/ 04/ 2017. Artinya buku tersebut dikirim berjarak tiga hari dari pertemuan dengannya di Balai Bahasa Jawa Barat pada acara workshop dan peringatan Hari Kartini Bulan April Tahun 2017 lalu.

Buku Arus Pagi memang jauh lebih tebal dari Anak Kabut. Seratus dua puluh enam halaman, hampir dua kali lipat Buku Anak Kabut belum lagi cover buku yang jauh lebih tebal  dengan judul puisi mencapai seratus judul,  tiga kali lipat lebih banyak. Itu artinya di buku ini, puisi ditulis lebih singkat. Yang terpanjang pun hanya sampai dua halaman saja.

Buku ini memang jauh lebih baru dibandingkan Buku Anak Kabut, dicetak tahun 2015 oleh penerbit Kosa Kata Kita (KKK) di Jakarta. Di pojok kiri atas pada sampul buku tercantum "Buku Puisi Utama Peraih Anugerah Hari Puisi 2015". 

Istimewanya lagi di buku Arus Pagi foto Soni terpampang jelas, bergaya santai dengan latar belakang jalanan dan gedung yang membuat Pak Soni semakin terlihat keren. Saya percaya foto ini dipilih dengan 'penuh cinta' karena Heni Hendrayani, sang isteri yang memilihnya dan merangkap sebagai editornya. Kerjasama yang baik dalam sebuah keluarga, sebuah pesan moral yang kadang terlewatkan begitu saja.

Yang menarik dari buku-buku puisi Soni menurutku adalah kemampuannya mengangkat kisah berupa realitas sosial dan memberikan pandangan kritis yang pas dikemas dalam bahasa yang apik.

Sebuah contoh, puisi yang ada salah di Buku Arus Pagi , Puisi 'Sonet Akhir Tahun'. Membaca puisi ini yang berpola baris 4 - 4 - 3 - 3, sangat menyentuh perasaan. Entah kesalahan cetak atau memang di sengaja. Seharusnya kata 'Sonet' ditulis soneta artinya menurut KBBI, ialah:

so*ne*ta /sonta/ n sajak yang terdiri atas empat bait (2 bait pertama masing-masing terdiri atas 4 baris, 2 bait terakhir masing-masing terdiri atas 3 baris); sajak 14 baris yang merupakan satu pikiran atau perasaan yang bulat

Sementara arti sonet tak tertera dalam kamus KBBI (online).  Yang ada hanya bahasan tentang serat optik. Sonet merupakan singkatan dari Syncrhonous Optical Network. Tapi jelas sonet yang dimaksud dalam puisi ini adalah soneta.

Duh! Seperti membuang waktu mengurai bahasan seperti ini. Tapi setidaknya sekarang aku takkan berpikir pola penyerangan bola lagi. Soni sangat menyukai soneta dan ahli dalam menulis puisi tersebut.

Kembali lagi ke Puisi Sonet Akhir Tahun, Soni mampu menggambarkan perasaannya sama persis dengan yang kurasakan saat menyaksikan pesta yang diselenggarakan setiap akhir tahun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x