Mohon tunggu...
Taufiq Sentana
Taufiq Sentana Mohon Tunggu... Guru - Pendidikan dan sosial budaya

Praktisi pendidikan Islam. peneliti independen studi sosial-budaya dan kreativitas.menetap di Aceh Barat

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Bahan Bakar Berpuisi: Catatan tuk Mas Abdul

1 Oktober 2021   16:34 Diperbarui: 1 Oktober 2021   17:02 96 20 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Bahan Bakar Puisi: Catatan tuk Mas Abdul

Kata Mas Abdul Kompasiana.
Ia agaknya perlu baca resep
 tentang bahan bakar puisi.
Walau ianya cakap dalam diksi
dan juga cerpen, tulisannya menawan.

Beberapa orang menyebut, esai lepas, cenderung puitis, sastrawi, walau tidak mutlak begitu. tapi itu benar.

Maka mungkin saja, dalam berpuisi
dan menulis umumnya memerlukan bahan bakar. Rasa bebas, ekspresi lepas, impresi dan pengalaman pengalaman yang dimanifestasikan.

Mungkin mesti dicerna dulu, bahan bakar itu apakah sama dengan motivasi?
Atau bahan bakar itu semacam daya tahan untuk terus menulis,  dan bukan sekadar dorongan: Karena banyak yang dapat menulis, namun mereka tidak tahan berlama melakukannya.

Ibarat motor, mungkin, motivasi itu starternya, bahan bakarnya bensin. atau dibalik juga bisa.

Sebab menurutku tidak sama antara motivasi dan bahan bakar dalam berpuisi, bagai asap dan kabut, sama sama menggumpal dan mengambang di udara, tapi efek rasanya beda.

Jadi bahan bakarnya apa, ya?
Bagiku, bahan bakar utamanya, puisi juga, dengan studi komparasi, kerennya begitu, terhadap karya puisi-wan lainnya, sehingga kita punya rumpunan gagasan dan kesan kesan baru, mendapat sambungan sinapsis baru di saraf bahasa.

Lainnya?
seperti tersebut di atas: rasa bebas, mencipta gagas (an), kreasi mental, eksperi diri, pengalaman, peristiwa dan harapan harapan diaduk di cangkir eksperimen: dalam sebaris kalimat atau berbait bait.sampai akhirnya lengkap sebagai puisi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan