Mohon tunggu...
Taufiq Rahman
Taufiq Rahman Mohon Tunggu... profesional

Menyukai Kesunyian dan Estetika Masa Lalu, Kadang-kadang menjadi Pecinta Kopi, Mantan Engineer dan Titik titik.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Jalur Sepeda Itu untuk Siapa?

12 Desember 2019   09:17 Diperbarui: 12 Desember 2019   09:30 241 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jalur Sepeda Itu untuk Siapa?
Sumber foto ilustrasi: Republika

SABTU (7/12/19), usai saya menghadiri sebuah acara di salah satu tempat di bilangan Cilandak, saya bergegas pulang ke Kuningan Setiabudi. Saya memutuskan melewati jalan Mampang dan Warung Buncit karena jalan itulah jalan yang menurut saya rute paling dekat.

Woihhh! Agak kaget saya ketika ban motor saya melintas di atas aspal jalan Mampang dan Warung Buncit. Rupanya jalan aspal di sana sudah digarisi dengan cat berwarna putih tebal dan di beberapa tempat ditulisi dengan tulisan besar: Jalur Sepeda.

Saya, sebelumnya, memang sudah pernah mendengar kabar bahwa sejak September 2019, DKI menguji coba jalur sepeda di beberapa ruas jalan. Slogan "Jakarta Ramah Sepeda" turut digaungkan untuk memopulerkannya. Tetapi, saya benar-benar tidak tahu, bahwa jalan Mampang dan Warung Buncit, yang "sempit" itu, ternyata, juga termasuk dalam daftar jalur sepeda yang akan dibangun sepanjang 63 kilometer itu.

Jalur sepeda ini, konon, dirancang dan dibangun sebagai salah satu upaya untuk mengurangi polusi yang (kabarnya) 75 persen diantaranya disumbang oleh hasil pembakaran bahan bakar fosil kendaraan bermotor.

Tahun depan, bahkan, kabarnya lagi, Pemda DKI berencana membuat 200 km jalur sepeda dengan anggaran 62 milyar.

Merasa memeroleh ide menarik untuk saya jadikan bahan baku meracik tulisan, saya segera memutuskan melambatkan laju motor dan beristirahat.

Maka, di sebuah warung kopi, di pinggir jalan, selama 30 menit itu, saya pun mulai menggali bahan tulisan. Sembari menyesapi kopi dan jajanan kecil, saya dengan sangat perhatian mengamati jalur sepeda itu, menit demi menit, dan menghitungi berapa belas atau berapa puluh sepeda yang menggunakan jalur itu.

Tetapi, setelah 30 menit, ditambah dengan perjalanan dari ujung ke ujung jalan Mampang dan Warung Buncit sampai sebelum memasuki jalan HR. Rasuna Said Kuningan, saya (ternyata) hanya mendapati satu pesepeda saja! Tidak lebih.

Mendapati temuan itu, pertanyaan-pertanyaan usil tiba-tiba spontan mampir dan mengganggu pikiran saya: mengapa Pemda DKI memutuskan membangun jalur sepeda dengan tidak melakukan survei terlebih dahulu dengan menanyai pesepeda untuk melihat apakah jalan Mampang dan Warung Buncit adalah jalur favorit atau jalur yang kerap dilalui mereka? Jika tidak ada survei itu, lantas, dengan dasar atau pertimbangan teknis apa Pemda DKI membangun jalur sepeda disana?

Pertanyaan itu sangat mengganggu pikiran saya, meski, bisa saja (apa yang saya tulis) adalah salah besar; karena pada hari-hari lain selain Sabtu, bisa jadi jalan itu dilalui oleh ratusan atau seribuan pesepeda dari pagi hingga petang.

Jalan Mampang dan Warung Buncit juga sangat rapat oleh toko-toko di sepanjang pinggir jalan, di kanan dan kirinya. Karena banyak sekali tempat usaha itu, maka, di banyak tempat saya melihat beberapa kendaraan diparkir bebas dan menghalangi jalur sepeda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN