Mohon tunggu...
Taufik Uieks
Taufik Uieks Mohon Tunggu... Dosen , penulis buku travelling dan suka jalan-jalan kemana saja,

Hidup adalah sebuah perjalanan..Nikmati saja..

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sejenak bersama Dokter Yanti Silman, Cucu Pemilik Rumah Sumpah Pemuda

30 Oktober 2020   11:19 Diperbarui: 30 Oktober 2020   11:33 2372 8 2 Mohon Tunggu...

"Museum Sumpah Pemuda itu dulu milik kakek saya",  kata -kata ini masih terngiang di telinga saya karena pernah diucapkan oleh dokter Yanti Silman sekitar beberapa belas tahun lalu.


Perkenalan saya dengan dokter Yanti Silman memang sudah lama sekali. Pertama kali saya berkunjung ke tempat praktiknya di Jalan Senen Raya No 40 adalah pada tahun 1986 untuk melakukan Medical check up dalam rangka memenuhi persyaratan masuk sebagai karyawan di perusahaan dimana dokter Yanti menjabat sebagai dokter perusahaan .

Uniknya walau setelah saya mengundurkan diri dari perusahaan tersebut, saya masih sekali-kali berobat kesana sebagai pasien biasa dan menyambung tali silaturahim saja.

Rumah Tua yang menjadi tempat praktik itu sangat sederhana namun  tetap antik. Ubinnya yang khas peninggalan zaman Belanda masih asli. Dan pasien selalu membludak ramai karena memang tempat praktik ini dijadikan tempat praktik bersama keluarga Silman.

Ternyata selain dokter Yanti Silman sendiri, ayah nya , dokter Yanuar Siman juga seorang dokter lulusan Stovia .  

"Kalau kita lihat di internet kebanyakan nama kakek saya salah karena ditulis Sie Kong  Liong atau Sie Kong  Liang", demikian ucapan dokter Yanti membuka wawancara virtual Ini.

Ternyata nama yang benar adalah Sie Kong Lian dan beliau berprofesi sebagai pedagang yang memiliki toko di jalan Senen Raya yang Segitiga Senen.  Rumah tinggal nya sendiri di Jalan Senen Raya 40 yang sekarang diwarisi oleh dokter  Yanti.

a230f54a-db76-4ae3-bddd-6044560e9c89-5f9b93dc8ede4803061d9bb2.jpeg
a230f54a-db76-4ae3-bddd-6044560e9c89-5f9b93dc8ede4803061d9bb2.jpeg
Selain salah nama , foto yang diunggah di internet juga sering salah. Bahkan ada yang menggunakan foto Liem  Soei Liong.

Rumah di Keramat 106 yang sekarang menjadi Museum Sumpah Pemuda itu konon dibeli oleh kakek dokter Yanti pada 1908 dan akhirnya digunakan sebagai tempat kos.

Sejarah kemudian mencatat bahwa rumah ini dijadikan tempat peristiwa bersejarah pada 28 Oktober 1928.  

Namun nama pemiliknya sendiri kemudian terlupakan oleh sejarah. Dan baru beberapa tahun belakangan ini mulai terungkap.  Banyak yang tidak mengetahui siapa sesungguhnya pewaris rumah ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x