Mohon tunggu...
Taufan Satyadharma
Taufan Satyadharma Mohon Tunggu... Pencari makna

ABNORMAL | gelandangan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sopir-sopir Batin

24 Juli 2020   16:18 Diperbarui: 24 Juli 2020   16:16 18 2 0 Mohon Tunggu...

Pengemudi kendaraan roda 4 sering diistlahkan sebagai sopir. Dan sudah menjadi rutinitasnya bahwa mengemudi merupakan hal yang biasa dilakukan sehari-hari. Tidak begitu beda dengan para pekerja dengan profesi lainnya yang memiliki rutinitas mencari penghidupan yang lain. Semua memiliki beban dan resiko keletihan yang tidak bisa disamaratakan.

Orang yang tidak memiliki kebiasaan mengemudi sekali waktu dalam rentan waktu yang lama, pasti akan mengalami kecapekan. Begitu pun sebaliknya, orang yang tidak biasa mendayagunakan pikirannya dengan banyak menghabiskan waktu di depan layar komputer, pasti juga akan mengalami tingkat kejenuhan bahkan stress. Sesuatu yang sudah menjadi pilihannya dalam mencari penghidupan, perlu kita hargai dengan tidak saling merendahkannya.

Mengapa kita mesti disibukkan dalam mencari penghidupan? Bukankah Tuhan sudah memberikan jaminan atas sesuatu yang telah dihidupkan? Selain itu, mengapa kita mesti diciptakan dengan perbedaan yang begitu banyak? Kita membutuhkan pertanyaan-pertanyaan agar kita mengetahui bahwa salah satu kalimat nantinya akan bermakna sebagai sebuah jawaban.

Kita sebenarnya merupakan seorang ahli mengemudi. Hanya perbedaannya terletak pada sesuatu yang dikemudikan. Kendaraan dan berbagai alat lainnya merupakan benda mati yang butuh dikendalikan sehingga mampu meningkatkan efektivitas waktu ataupun tenaga. Memangkas jarak yang begitu jauh hingga menjadikannya terasa dekat.

Seorang pemain bola pun ketika mendribel sebuah bola juga dibutuhkan skill mengemudi yang mumpuni. Operator mesin pabrik juga harus pandai mengemudikan mesinnya dengan begitu banyaknya tombol dalam ruang kerjanya. Pada akhirnya, mengemudi sebenarnya memiliki kesamaan sumber yakni daya akal untuk mengendalikan sesuatu menjadi lebih bermanfaat sebagaimana fungsinya.

Kita tidak sadar telah menjadi sibuk oleh orientasi tujuan yang nyata, yakni penghidupan. Baik itu demi meraih cita-cita sampai menjadi orang yang bermanfaat. 

Semua pasti sadar dan berusaha agar dirinya menjadi manfaat bagi lingkungannya, walau terkadang sering disalahpahami dan diprasangkai karena nilai yang dipegang berbeda. Segala yang hidup pasti dalam sanubarinya juga menyadari tujuan yang hakiki adalah kembali ke pangkuannNya dengan selamat.

Tapi, orang-orang sibuk berdebat tentang kendaraan yang dikenderai. Atau sibuk saling tuduh atas cara mengendarai kendaraan. Semua sibuk dengan hijab-hijabnya sendiri dan menghabiskan waktunya atas sesuatu yang nampak di luar dirinya. 

Tidakkah sekali-kali kita melihat bagaimana waktu itu berputar siang dan malam? Adakah diantara 2 waktu tersebut yang selalu menyibukkan dirinya untuk terus mencoba memahami kendaraan yang dikemudikannya?

Mayoritas dari manusia tidak sadar bahwa semua manusia merupakan seorang pengemudi dari raga merupakan kendaraannya. Untuk mengarungi perjalanan hidup di dunia yang juga butuh diperjuangkan. Kendaraan itu sangat sulit dikendalikan. Sekalipun akal, hati, dan jiwa berkolaborasi, kendaraan ini ibarat monster yang selalu melakukan perlawanan terhadap kemurnian. 

Tapi, disitulah asyiknya! Kita tidak bisa membantah kodratNya, bahwa jihad akbar merupakan pengendalian terhadap kendaraan itu. Atau melawan hasrat dan nafsu yang tak henti menyapa sampai kematian datang menjemput di suatu waktu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN