Mohon tunggu...
Tamita Wibisono
Tamita Wibisono Mohon Tunggu... Freelancer - Creativepreuner

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Antara Dalijo, Sandal Japit dan Anak Mpok Minah

12 Mei 2020   23:59 Diperbarui: 13 Mei 2020   00:11 733 16 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Antara Dalijo, Sandal Japit dan Anak Mpok Minah
sumber foto: www.andumhumor.com via hipwee

Puasa kali ini Dalijo patut bersyukur. Dia tak akan kehilangan sandal japit saat taraweh di langgar. Corona membuat sandal japitnya awet.Dia cengar-cengir sembari memandang sandal japit kesayangannya.

Terkenang saat dia harus "nyeker"alias bertelanjang kaki dari langgar ke kos-kosan.Apesnya lagi kaki yang tanpa alas itu harus menginjak "Tletong" alias kotoran sapi milik pak Bari. Slamet...Slamet...slamet, mulutnya reflek bergumam sembari mengelus dadanya yang kerempeng jauh dari kesan bidang.

Malang tak dapat ditolak, untuk tak bisa diraih. Meski tahun ini tidak ada taraweh berjamaah di langgar, nyatanya Dalijo tetap kehilangan sandal japitnya.

Sudah Tiga kali ini Dalijo kelihatan sandal jepit merk ternama yang dalam bahasa Indonesia artinya burung wallet. Harganya memang tak seberapa. Dia beli di warung Mpok Minah seharga 10 ribu saja. 

Namun yang membuat Dalijo kesal, dia harus bolak balik kena fitnah bahwa diam-diam dia naksir anaknya Mpok Minah. Beli sandal jepit hanya modus untuk menutupinya.

Sudah banyak cara Dalijo lakukan agar sandal japitnya itu tidak raib manakala dia taruh di depan pintu kamar kosnya yang hanya berukuran 3x3 meter. 

Letak kamarnya yang dekat dengan kamar mandi bersama itulah yang membuat Dalijo meyakini menjadi kawasan strategis pencurian sandal japitnya.

Pernah suatu ketika sandal japit Dalijo berusia lebih panjang dari sebelumnya. Hampir dua Minggu lamanya sandal japit itu bertahan. Dalijo sengaja membawa masuk sandal japit dalam kamar. Namun naas, saat mandi dia lupa membawa masuk sandal japit dan menaruh diatas keset bertuliskan welcome yang letaknya persis di depan kamar mandi.

Kerap Dalijo ribut dari mulai perang mulut hingga nyaris beradu panco dengan tetangga kos yang rata-rata punya sandal jepit nyaris sama dengan yang Dalijo punya. 

Lha masalahnya mereka juga membeli sandal japit di toko Mpok Minah. Satu-satunya toko kelontong yang bisa membeli aneka kebutuhan dengan sistem cicilan. Dari yang cicilan harian, minggunya hingga bulanan.

Dalijo benar-benar dibuat naik pitam dengan hilangnya sandal japit yang berulang. Anehnya sandal lain yang jauh lebih bagus tidak pernah hilang meski tergeletak begitu saja di depan kamarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan