Mohon tunggu...
Syarbani Haira
Syarbani Haira Mohon Tunggu... Berkarya untuk Bangsa

Pekerja sosial, pernah nyantri di UGM, peneliti demografi dan lingkungan, ngabdi di Universitas NU Kal-Sel

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kota Banjarmasin, Adakah Optimisme?

23 Agustus 2019   23:38 Diperbarui: 24 Agustus 2019   07:04 0 7 7 Mohon Tunggu...
Kota Banjarmasin, Adakah Optimisme?
Pemandangan di Salah Satu Sudut Kota Banjarmasin (skyscrapercity.com)

Catatan Sudut Menjelang HUT Kota Banjarmasin ke 493

Bulan ini, tepatnya tanggal 24 September 2019 yang akan datang, Kota Banjarmasin genap berusia 493 tahun. Kota ini ditahbiskan pada tanggal 24 September 1536 mesihi. Kala itu, penduduk kota Banjarmasin masih sedikit, di bawah seribu jiwa. Namun, karena letaknya yang cukup strategis, sebagai pintu gerbang Pulau Kalimantan, maka kota ini pun tetap dibentuk, walau hanya seadanya. 

Seiring dengan dinamika zaman, saat ini, kota Banjarmasin menjadi kota yang berkembang dengan cepatnya. Data BPS kota Banjarmasin tahun 2018 lalu menunjukkan warganya yang tercatat mencapai angka 692.793 jiwa. Bandingkan dengan data sebelum negeri ini merdeka di tahun 1945, sebutlah jumlah penduduk pada tahun 1930 yang hanya 57.822 jiwa, maka pertumbuhan penduduk kawasan ini terus meningkat. 

Hari ini, kota Banjarmasin termasuk kota yang terpadat di dunia, sekitar 7.036,28 jiwa per kilometer. Model ini, mirip-mirip dengan kota-kota terpadat di dunia, atau di nusantara sendiri. 

Pada level nusantara ada Jakarta Timur yang dihuni 2.8 juta jiwa lebih. Ada pula Surabaya (2.8 juta jiwa), Medan (2.4 juta jiwa), Bekasi (2.3 juta jiwa), dan Bandung (2.3 juta jiwa). Pada level dunia, Tokyo, Jepang paling tinggi (28.1 juta jiwa), Delhi, India (26.4 juta jiwa), Shanghai, Cina (24.4 juta jiwa), Mumbai, India (21.3 juta jiwa), San Paulo, Brazil 21.2 juta jiwa), Beijing, China (21.2 juta jiwa), Mexico City (21.1 juta jiwa), New York (18.6 juta jiwa), Kairo, Mesir, (19.1 juta jiwa) dan Osaka, Jepang (20.3 juta jiwa).

Banjarmasin memang kecil. Jauh dibanding tetangganya di sebelah timur, seperti Kabupaten Banjar. Atau dengan tetangganya di sebelah selatan, seperti Kabupaten Barito Kuala. Kabupaten Banjar merupakan kabupaten terluas di Kalsel, sekitar 4.688 kilometer. Penduduknya pun juga terbesar, mencapai 504.204 jiwa, dengan kepadatan penduduk hanya 114.41 jiwa per kilometer.  

Demikian pula dengan Barito Kuala. Kawasan penuh rawa dan gambut ini memiliki luas wilayah hingga 3.284 kilometer, dengan jumlah penduduk hanya 309.749 jiwa. Tetapi kepadatan penduduknya hanya 104 jiwa per kilometer.

Dilihat dari angka kepadatan penduduk pada 3 daerah tingkat II ini, jelas sekali ada paradok yang luar biasa. Kabupaten Banjar dan Batola hanya dalam kisaran 104 hingga 114 jiwa per kilometer, sementara Kota Banjarmasin menembus di angka 7 ribu lebih per kilometer, mirip kota-kota padat di dunia.

Entah apa rumus yang digunakan para tokoh bangsa di daerah ini saat membagi kawasan Kalimantan ini, khususnya Kalimantan Selatan, sehingga Kota Banjarmasin hanya memiliki luas wilayah hanya 98.46 kilometer. Justru, pecahan Kota Banjarmasin, seperti Kabupaten Banjar yang luas wilayahnya beberapa kali Kota Banjarmasin, hampir 5 ribu kilometer persegi.

Konsentrasi terbesar penduduknya ada di wilayah Selatan, mencapai 157 ribu jiwa (38.27 %), disusul wilayah timur (23.86%), wilayah utara 16.54 %, barat 13.13 %, dan tengah 6.64 %. Wilayah Tengah ini hasil pemekaran pasca reformasi. Meski wilayahnya kecil, dan penduduknya juga palimg kecil, tetapi kepadatan penduduknya justru paling tinggi, 14.227 per kilometer, disusul wilayah barat 11.404 jiwa,  utara 9.263 jiwa, timur 5.032 dan selatan 4.120 jiwa per kilometer.

Dari sisi agama penganut muslim merupakan mayoritas, 95.54 %, disusul Kristen 2.42 %, Katholik 1.04 %, Budha 0.68 %, Hindu 0.07 %, Kong Hucu 0.02 %, lainnya (seperti Kaharingan) 0.24 %. Ini bisa dimengerti, karena etnik Banjar mendominasi penduduk kota ini (79.26%), disusul Jawa 10.27 %, Madura 3.17 %, China 1.56 %, dan etnik-etnik lainnya seperti Dayak, Bugis, Sunda, Batak, Arab, Bima dll nya yang masih di bawah angka 0.0 %.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2