Mohon tunggu...
Syaid Iqbal
Syaid Iqbal Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

Freelancer yang sedang tekun-tekunnya belajar menulis.

Selanjutnya

Tutup

Cryptocurrency

NFT AAX Merangsang Vitalitas Pasar Luar Negeri

18 Juli 2022   10:18 Diperbarui: 18 Juli 2022   10:22 52 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cryptocurrency. Sumber ilustrasi: FREEPIK

Tidak seperti pasar mata uang kripto penuh dengan kabar buruk, kabar baik di pasar NFT sering terjadi. Pada tanggal 28 Juni, menurut tweet pengacara Amerika Mike Kondoudis, perusahaan permen Amerika Wrigley telah mengirimkan NFT, mata uang kripto, dan metaverse terkait dengan empat mereknya: Doublemint, ORBIT, SKITTLES, dan Starburst. Penerapan merek dagang. Cakupannya mencakup NFT dan token digital, permen virtual dan makanan ringan, NFT untuk verifikasi/transfer/berbagi dan perangkat lunak untuk mata uang digital dan koleksi terenkripsi.

NFT Merangkul Web3.0

Dengan mengikuti konsep "semuanya bisa NFT", institusi besar telah memasuki jalur NFT satu demi satu, berusaha keras mendahului yang lainnya. Selain dukungan publik dari para raksasa, seperti rasa suka Musk pada video sains populer NFT pada 28 Maret, yang menyebabkan diskusi panas, investor ritel di berbagai industri tidak terkecuali. Berkat efek selebriti, NFT membutuhkan waktu lebih dari setahun dari keluar dari lingkaran hingga berhasil memimpin tren pasar enkripsi. 

Dari penciptaannya hingga lelang, karya NFT pertama memulai debutnya dan menjadi terkenal. Lelang dimulai dari $100, dengan cepat naik menjadi $1 juta dalam satu jam, dan ditutup pada $69,35 juta 15 hari kemudian. Keajaiban pertama dalam sejarah seni digital diciptakan oleh "Every Day: The First 5000 Days". Gambar berjudul " Everyday: The first 5000 days", adalah kumpulan lukisan harian oleh seniman Inggris terkenal Beeple selama 13 tahun terakhir.

Untuk bidang seni, NFT tidak hanya memperluas batas-batas seni, tetapi juga mengubah model distribusi hak dan kepentingan seni yang telah berlangsung selama ribuan tahun. Lantas untuk industri non-seni lainnya, bisakah "semuanya NFT" mampu melanjutkan kejayaan dunia seni rupa? Secara teori, NFT dapat berupa apa saja digital: suara, gambar, teks, item game, dll. Lingkup penerapannya bergantung pada imajinasi orang. 

Saat ini, NFT yang paling banyak digunakan adalah di bidang seni. Menggunakan keunikan, kelangkaan, dan ketidakterpisahan NFT, setiap karya memiliki hak cipta yang unik dan membantunya mengidentifikasi paten. Selain itu, NFT juga memiliki aplikasi di bidang ritel, real estate, media, dan bidang lainnya.

Dengan munculnya era Web3.0, penerapan mata pencaharian masyarakat dan bidang sosial akan lebih umum dan beragam. NFT masih memainkan peran penting dalam konfirmasi kepemilikan digital. 

Di era Web 2.0, karya yang dibuat secara online oleh pengguna harus mengandalkan platform terpusat dalam proses penjualan dan perdagangan. Begitu karya diterbitkan, sulit untuk memverifikasi keunikannya, yang mengarah pada meningkatnya salinan, plagiarisme. 

Kelahiran NFT secara efektif dapat menyelesaikan masalah konfirmasi kepemilikan produk digital. NFT memberdayakan setiap pembuat konten untuk membuktikan nilai kreatif mereka dengan cara baru. Berdasarkan teknologi blockchain kepatuhan pada keamanan, desentralisasi, keterbukaan dan transparansi, setiap NFT ditambatkan dengan nilai langka yang unik, dan data transaksi juga akan didistribusikan dan disimpan dalam jaringan, yang transparan dan tidak dapat dirusak.

Budaya Asia Mendorong Pasar NFT Untuk Mengeluarkan Potensinya

Konsensus umum dalam industri kripto adalah bahwa selain Amerika Utara, pasar Asia akan menjadi wilayah kedua yang secara aktif merangkul proyek kripto, dan termasuk NFT. Konsep seperti karya seni prototipe berbentuk fisik NFT, koleksi, permainan, dan animasi memiliki asal-usul budaya yang mendalam di negara-negara Asia Timur yang didominasi oleh Korea Selatan, Jepang, dan Cina. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cryptocurrency Selengkapnya
Lihat Cryptocurrency Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan