Mohon tunggu...
Syahrijal
Syahrijal Mohon Tunggu... Mahasiswa

Full time blogger

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Menuju Puncak

16 Januari 2020   15:11 Diperbarui: 16 Januari 2020   15:19 22 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menuju Puncak
Sumber: seorang kawan bernama Sumbu

Aku menikmati deru 'tut...tut...tut' kereta, kemudian aku teringat akan sebuah cerita. Cerita yang selama ini ada di otak dan belum sempat kutuliskan. Tentang puncak dan kekasih

Sepasang kekasih telah berjanji ingin mendaki sebuah gunung tinggi hingga puncaknya, berdua. Mereka hanya ingin mendaki berdua.

Menempel di badan mereka baju couple berwarna hitam. Dua-duanya di cetak sama, hanya saja ukuranya berbeda.

Di pos awal pendakian mereka saling bertukar canda, tawa. Mereka bahagia, berdua.

Memasuki jalan setapak, sang pria bertanya,
"Kamu capai sayang?"
"Tidak, aku masih kuat," jawab wanitanya

Sampai di sebuah danau indah, sang pria mendirikan tenda sedang wanitanya mengambil air untuk di minum.

"Hai!" ucap pria ber-flanel merah dari belakang.
"Hai!, kau ingin menuju puncak juga?" sang wanita menoleh, padahal tak menggenalnya.
"Iya, mari ikutlah denganku agar kau lebih cepat menuju puncak," iming pria ber-flanel merah.

Tenda sudah berdiri dengan rapi, pria berkaos hitam itu merapatkan pasak-pasak tenda, "Agar lebih kuat," pikirnya.., "seperti rasaku padanya yang menghujam begitu kuat."

Ia baru menyadari, wanitanya tak ada sedari tadi, mustinya menggambil air hanya urusan sebentar. Mengisi botol lalu menutupnya kembali setelah air penuh terisi.

Sepatu pendakian murahan miliknya menyusuri sekitar danau, tapi tetap saja, wanitanya tak ada.

Was-was. Ia berlari meminta bantuan, "Barangkali ada yang ingin membantu," pikirnya

Di tengah savana ia berpapasan dengan pria ber-flanel merah.
"Mas, liat wanita berkaos hitam seperti ini tidak?" sambil menunjuk kaos yang ia kenakan.
"Lihat, ia bersamaku. Ia ingin berjalan menuju puncak bersamaku."
"Oh, yasudah. Jaga dia baik-baik ya mas," ucapnya sambil tersenyum.

Lantas, hanya dengan kaos hitamnya ia melawan dinginya angin, menuju puncak. Sendiri.
Berlari, terus berlari. Tubuh pucat dengan sehelai kaos itu sampai pada puncak yang dinanti.

Disana ia kembali bertemu dengan wanitanya, oh.., bukan. Mantan wanitanya.

Wanitanya sudah tak lagi menggenakan kaos hitam pemberianya, "Baiklah, bila ini pilihanmu tak apa, aku tak keberatan."

Puncak harus tetap digapai dengan cara (baik) apapun, termasuk bila ditinggalkan begitu saja. Semoga kisah puncak ini membuat kalian terus semangat mewujudkan cita meskipun banyak keluh dan halangan :)

VIDEO PILIHAN