Mohon tunggu...
Syahrial
Syahrial Mohon Tunggu... Guru - Guru Madya

Guru yang masih belajar dari menulis

Selanjutnya

Tutup

Cerita Pemilih Pilihan

Jalur Pemilu: Membedah Tanda-Tanda Pejabat yang Berpotensi Merugikan

14 Januari 2024   00:16 Diperbarui: 14 Januari 2024   00:16 168
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Suasana pemilihan umum. Sumber foto: koran tempo 

"Integritas adalah jembatan yang menghubungkan pemimpin dengan kepercayaan rakyat."

Pemilihan umum adalah pilar fundamental dalam dinamika demokrasi, menandai momen krusial di mana rakyat memiliki hak istimewa untuk menentukan arah kepemimpinan mereka. Dalam panggung demokratis ini, setiap suara menjadi penentu masa depan kolektif, membuka pintu bagi pemilihan pemimpin yang akan membela kepentingan bersama. 

Walaupun memilih pemimpin adalah hak demokratis yang berharga, namun, seperti yang dinyatakan oleh filosof politik, tidak semua calon pejabat layak untuk menanggung amanah tersebut. Berbagai faktor dan ciri-ciri menjadi penentu kualitas seorang calon, membentuk landasan kritis dalam pemilihan yang cerdas dan bertanggung jawab.

Dalam arena demokrasi, perluasan pilihan bagi rakyat harus diiringi dengan kebijakan pemilu yang selektif, mengingatkan kita bahwa tidak semua calon pantas untuk menanggung beban kepemimpinan. Kepentingan bersama yang terwakili oleh seorang pemimpin adalah kunci suksesnya sistem demokratis, dan oleh karena itu, pertimbangan cermat terhadap ciri-ciri seorang calon pejabat menjadi langkah awal yang tak terelakkan. 

Dengan memahami bahwa pemilihan umum bukan hanya aktuasi formalitas, tetapi juga sebuah bentuk investasi dalam masa depan kolektif, masyarakat dapat membentuk fondasi yang kuat untuk menjaga keseimbangan antara hak pilih yang dimiliki dan tanggung jawab memilih calon yang benar-benar mewakili kepentingan dan nilai-nilai bersama.

Artikel ini akan membahas beberapa ciri-ciri pejabat yang sebaiknya dihindari dalam pemilu agar dapat memilih pemimpin yang benar-benar berkompeten dan berintegritas.

1. Kurang Transparan dalam Kepemimpinan

Di era informasi yang penuh tantangan ini, sikap pejabat yang enggan membagikan informasi secara terbuka dan transparan kepada publik bukan hanya sekadar menimbulkan ketidakpercayaan, tetapi juga seperti memainkan permainan penuh misteri yang semakin membingungkan masyarakat. 

Bayangkan keadaan di mana informasi dijaga dengan rapat, seperti sebuah rahasia yang hanya dimengerti oleh segelintir orang di balik pintu tertutup. Ini bukanlah panggung teater di mana tirai turun dan kita menunggu apa yang terjadi di balik layar; ini adalah realitas yang dapat menciptakan kesenjangan pemahaman yang menganga di antara pemerintah dan rakyat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerita Pemilih Selengkapnya
Lihat Cerita Pemilih Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun