Mohon tunggu...
Sutiono Gunadi
Sutiono Gunadi Mohon Tunggu... Blogger

Born in Semarang, travel-food-hotel writer. Movies, ICT, Environment and HIV/AIDS observer. Email : sutiono2000@yahoo.com, Trip Advisor Level 6 Contributor.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Balas Omongan Tetangga dengan Kebaikan

2 Mei 2021   14:18 Diperbarui: 2 Mei 2021   14:19 68 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Balas Omongan Tetangga dengan Kebaikan
Omongan tetangga (sumber: ikbaldelima.com)

Tinggal pada suatu perumahan tentu lebih merasa aman bila perumahan sudah cukup banyak penghuninya. Namun tinggal di perumahan yang sudah banyak penghuninya harus menyiapkan mental pada omongan tetangga yang bernada gossip.

Baik Anda pria atau wanita hampir dipastikan tidak akan lrpas dari omongan tetangga, terlebih bila Anda tinggal di perumahan sederhana yang ibu-ibunya jarang yang turut bekerja. 

Agak berbeda bila Anda tinggal di perumahan mewah, karena adanya pagar yang tinggi menutupi rumah, tetangga akan lebih sulit memperhatikan gerak-gerik Anda. 

Pada perumahan sederhana dengan pagar rendah atau tanpa pagar, tetangga dapat dengan bebas mengamati kegiatan Anda.

Contoh yang saya alami sendiri, sebagai karyawan pemula atau peniti karier hampir dipastikan pergi berangkat kerja pagi hari dan pulang kerja larut malam, apalagi saya sudah memiliki pekerjaan sampingan sebagai pengajar kursus. 

Celakanya lagi, saya tinggal satu kompleks perumahan dengan teman SMA saya, dan teman saya ini kebetulan wanita pekerja, karena kantornya beda arah dengan suaminya, maka atas persetujuan suaminya, teman saya ikut menumpang mobil saya hingga ke kantornya.

Karena harus berangkat kerja pagi hari dan pulang kerja malam hari, saya memang kurang banyak bergaul dengan tetangga. Kurang beruntungnya, saya bekerja pada sebuah perusahaan yang harus masuk kerja enam hari kerja (Senin hingga Sabtu) dan hari Minggu sering saya habiskan untuk beristirahat di rumah saja atau pergi bersosialisasi dengan teman yang bukan warga perumahan.

Tidak berapa lama, saya mendapst info dari teman saya yang tiap hari kerja ikut bersama saya, bahwa kebersamaan kami sudah jadi omongan tetangga. Kami dipergunjingkan ada love affair.

Telah terjadi perselingkuhan antara saya dan teman saya di belakang atau tanpa sepengetahuan suaminya.Karena saya tidak merasa melakukan hal negatif yang dipersangkakan itu apalagi teman saya yang selalu ikut saya sudah seizin suaminya, maka saya tidak ambil peduli. 

Justru saya bertanya pada teman saya, apakah dia merasa terganggu dan suaminya mempercayai gunjingan itu. Teman saya dan suaminya juga bersikap sama, tidak mau mempedulikan omongan tetangga karena tidak ada buktinya. Jadi, kami tetap tenang dan percaya diri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x