Mohon tunggu...
Suryadi Maswatu
Suryadi Maswatu Mohon Tunggu... Jurnalis - Kita sama, kita satu, kita indonesia

Kemiskinan Sejati bukanlah semalam tanpa makan, Melainkan sehari tanpa berpikir.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Mahasiswa Bukan "Pahlawan" Kesiangan, Hahahaha....

10 November 2021   08:01 Diperbarui: 10 November 2021   08:11 99 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ketgam : (dokmen pribadi penulis)

MAKASSAR - PAHLWAN kesiangan merupakan sebutan bagi seseorang yang baru saja mau memulai perjuangan setelah masa peperangan (Seperti mahasiswa, pemuda dan politikus saat sekarang). Mereka menunjukkan bahwa perbuatannya sia-sia, tak ada gunanya lagi.

Peringatan Hari Pahlawan yang jatuh setiap tanggal 10 November 2021 jangan sebatas menjadi seremoni bagi mahasiswa sebagai generasi muda. Peringatan itu perlu menjadi momentum untuk memahami kembali nilai-nilai perjuangan bangsa dan memperhatikan kondisi para veteran yang relah berkorban.

Meski hanya berbekal senjata api seadanya dan bambu runcing, mereka pantang menyerah ditengah serangan gempuran skala besar yang dilancarkan penjajah terdahulu.

"Darahmu tumpah di Tanah Pusaka, jiwamu mengawal tegaknya Indonesia, engkau pahlawanku, engkau kusuma negaraku," demikian kutipan.

Ingat!, Mahasiswa bukan generasi yang lahir untuk mengelap cerita lawas, mahasiswa anak masa depan yang mencoba mengarungi abad yang buas.

Mahasiswa sejatinya memikirkan masa depan bangsa dengan kondisi saat ini. Namun, apa jadinya jika mahasiswa sudah terjebak pada kondisi sempit. Revolusi yang menjadi berbincangan hanya di warung kopi, reformasi yang diimpikan hanya diatas kasur dengan mimpi indah.

Mahasiswa perlu berkaca pada sejarah perjuangan terdahulu. Maka saatnya kibarkanlah sayapmu wahai generasi bangsa dan jungjung tinggilah harkat dan martabat negeri tercinta kita.

Belajarlah dari mereka tentang nilai-nilai luhur kepahlawanan dan bagaimana mengaplikasikannya dalam tindakan nyata. Hari ini adalah momentum yang paling tepat untuk memulainya.

Jika rasa takut dan malu dalam kebaikan tidak hilangkan maka yakinlah bawa kemajuan hanyalah angan yang tidak akan menjadi kenyataan.

Cellakanya, ada bagian yang memudar di tengah pancaran terang bangsa ini. Ada yang meredup di antara sinar cahaya yang selama ini membungkus negeri. Amat disayangkan, sesuatu yang memudar dan meredup itu justru merupakan bagian vital dari fondasi kebangsaan, yakni luruhnya karakter dan budi pekerti anak bangsa.

Sangat mudah kita menyebutkan contoh konkret lunturnya karakter anak bangsa itu di era kekinian. Meningkatnya radikalisme, intoleransi, penyebaran berita bohong (hoaks), demagogi kebencian SARA, kian redupnya integritas dan kesantunan, maraknya korupsi, termasuk pula aksi-aksi kejahatan yang kian bengis belakangan ini, semua menjadi tontonan gratis yang sungguh memilukan dan memalukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan