Mohon tunggu...
Suprihadi SPd
Suprihadi SPd Mohon Tunggu... Penulis - Dilahirkan di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

Pendidikan SD hingga SMA di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Kuliah D3 IKIP Negeri Yogyakarta (sekarang UNY) dilanjutkan ke Universitas Terbuka (S1). Bekerja sebagai guru SMA (1987-2004), Kepsek (2004-2017), dan Pengawas Sekolah jenjang SMP (2017-sekarang).

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Memantau Kegiatan ANBK Jenjang SMP Hari Kedua

20 September 2022   15:58 Diperbarui: 20 September 2022   16:07 176 11 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Memantau Kegiatan ANBK Jenjang SMP Hari Kedua

Perjalanan hari Selasa tanggal dua puluh September 2022, kami menuju wilayah agak dekat, yaitu di SMP 25 PPU Buluminung. Saya bersyukur, Pak Mokhamad Syafii masih bersedia menemani saya menuju sekolah yang dipimpin oleh Pak Nuzuluddin Susanto itu.

Dok Pribadi
Dok Pribadi
Sebelum menuju sekolah itu, kami singgah di warung burjo (bubur kacang hijau) di samping BRI Petung. Sengaja saya ingin ke sana karena masih ada utang seribu rupiah. 

Pada hari Ahad yang lalu, saat saya membeli burjo dua porsi (harga satu porsi delapan ribu rupiah), uang kembalian lebih banyak dari seharusnya. Uang saya sodorkan satu lembar uang kertas lima puluh ribu, dikembalikan tiga puluh lima ribu rupiah (seharusnya cukup Rp 34.000).

Cukup hangat dan nikmat burjo saya rasakan pagi hari ini. Dengan lahap saya menghabiskan satu mangkok burjo itu. Pak Lik penjual cukup gesit dalam menyajikan burjo-nya. Saat kami sedang makan, ada beberapa pembeli yang memesan untuk dibawa pulang.

Perjalanan menuju SMP 25 PPU tidak ada hambatan berarti meskipun banyak kendaraan besar dan panjang beradu cepat dengan mobil dinas pengawas SMP yang dikemudikan Pak Mokhamad Syafii.

Tiba di lokasi, sambutan dari guru bahasa Indonesia SMP 25 PPU sangat hangat. Kami diiringi menuju ruang tamu.

"Apakah mau langsung ke ruang ANBK?" tanya guru itu.

"Sebentar, duduk-duduk dulu!"  jawab saya sambil meletakkan tas di atas kursi.

Saya pun mengeluarkan instrumen monev dan SPPD yang harus diisi dan diberi visum. Tidak kelupaan, data kehadiran harus pula dimintakan tanda tangan dan stempel sekolah.

Dok Pribadi
Dok Pribadi
Beberapa saat kemudian, saya berjalan menuju ruang ANBK diikuti Pak Mokhamad Syafii. Dari pintu belakang dan pintu depan saya mengambil gambar. Ruang tempat 15 (lima belas) siswa kelas delapan mengikuti ANBK cukup lapang. Ada proktor dan pengawas ruang silang dari guru sekolah terdekat. Saya tidak masuk ke dalam ruang ANBK, cukup di ambang pintu saat mengambil gambar (memotret).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan