Mohon tunggu...
Supli Rahim
Supli Rahim Mohon Tunggu... Pemerhati humaniora dan lingkungan

.

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Resesi Ekonomi adalah Bagian dari Sejarah Keluargaku

10 September 2020   17:03 Diperbarui: 10 September 2020   17:53 27 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Resesi Ekonomi adalah Bagian dari Sejarah Keluargaku
Dok. pribadi

Bismillah,

Sudah sangat santer bahwa Indonesia saat ini ada dalam resesi ekonomi..Sudah ada BUMN yang gagal bayar. Sudah banyak PHK, sudah banyak penduduk yang susah hidup dari hari ke hari. Ternyata saya juga punya catatan tentang jalan hidupku.  Kulalui masa lalu hidupku dengan hutang. Semoga negara kita dapat bertahan dari resesi ekonom ini.

Tamat SMA


Sejak tamat SMA aku diantar oleh ayahku A Rahim  merantau ke Palembang. Dia sudah merintis hubungan dengan mereka yang mengerti seluk beluk menyekolahkan anak ke perguruan tinggi.

Bersama pamanda Sukardi Bahar, ayah jalan kaki ke palembang pada tahun 1970an untuk membelikan saya sepeda buatan Inggeris . Setelah saya tanya untuk apa? Sebagai tanda syukur anaknya masuk SMPN 1 Manna. Rupanya bagi ayah yang tak tamat SD ini masuk SMPN 1 Manna itu adalah anugerah Allah yang besar.

Dia di palembang banyak berbincang dengan pamanda Tohar yang sudah kuliah. Ayah juga sudah punya keinginan agar anaknya kuliah. Ayah bersemangat sekali cerita tentang pamanda Tohar yang kuliah di UNSRI. Meski ayah tidak tahu jurusan pamanda Tohar tetap saja dia senang jika anaknya kuliah. Tak peduli walau hanya modal nekad.

Setelah tamat SMA, ayah dipanggill guru SMAN 1 Manna, alm  Drs Ngatijo. Pak, Supli ini jangan tidak disekolahkan. Karena nilainya bagus. Ya, kata ayah, menimpali guru itu. Terima kasih pak, katanya.

Saya sudah mengusulkan kepada ayah agar dikirim sekolah ke IPB Bogor. Karena di sana ada adik pak Murni Hawab. Saya sadar saya tak tahu diri, tak mengukur bayang diri. Cepat sadar ikut arahan ayah.

Kuliahlah saya di Unsri. Waktu berjalan terus. Banyak jurang dan tanah datar dilewati. Sampailah saat mau menikah. Saat itu hutang menikahkan adik belum lunas, saya juga ingin menikah. Jual tanah kapling. Tapi masih kurang. Terpaksa  berhutang. Saat habis menikah malunya mengangkat suap nasi karena habis gaji dipotong hutang. Tapi life must go on.

Sembilan bulan sehabis menikah ada peluang berangkat sekolah ke Inggeris. Dana beasiswa dari Bank Pembangunan Asia. Ternyata pinjaman LN.  Tanda tangan kontrak agar dibayar dengan rumus 2n + 1. Catata: n = lama studi.

Waktu 7 bulan di sana saya teringin bawa anak dan istri maka untuk jaminan harus hutang dengan teman-teman. Siap dihina karena itu tidak realistis. Berangkatlah istri dan anak sulung masih umur 3 bulan. Alhamdulilah berkah kerja keras dan doa keras. Sekolah tamat, anak tambah dua dan siap membayar hutang pengabdian ke tanah air. Jangan tanya penderitaan selama merantau.

Pulang ke tanah air
Pulang dari Inggeris siap menanggung beban dari keluarga sendiri dan keluarga ayah. Terpaksa hidup harus dijalani dengan hutang. Beli kendaraan, beli rumah, untuk adik sekolah, anak sekolah.

Jadi ketika sekarang meminjam banyak uang unyuk membangun maka hal itu sudah saya rasakan selama puluhan tahun. Resesi terjadi tanpa bisa dielakkan.

Sabar dan Shalat
Tidak ada jalan minta tolong kecuali sabar dan shalat. Akur dengan pasangan dan selalu mohon doa orangtua adalah resep untuk selamat dalam masa masa sulit dalam hidup.

Puncak kesulitan hidup itu telah terlewati tentu dengan banyak syukur kepada Allah. Banyak taubat juga mesti dilakukan siapa tahu kita pernah syirik, pernah putus asa dan pernah stres. Tapi itulah hidup.

Kini walau masih ada beban tapi tidak seberat masa yang lalu. Semua hutang sudah lunas. Termasuk hutang pengabdian kepada negara saya bayar 200 persen. Pada sisa umur yang masih Allah berikan,  penulis meminta ampun agar dihapus dari calon penghuni neraka. Itulah harapan terbesar.

Jayalah kita semua.

VIDEO PILIHAN