Mohon tunggu...
Ummi Azzura Wijana
Ummi Azzura Wijana Mohon Tunggu... Komunitas Sastrawan Wanita Indonesia 'Pena Kartini'

Perempuan, pendidik, music freak

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Prajurit Bregada Siap Kawal Grebeg Sekaten Yogyakarta

11 Desember 2016   13:26 Diperbarui: 11 Desember 2016   15:33 339 3 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Prajurit Bregada Siap Kawal Grebeg Sekaten Yogyakarta
Bregada ke luar dari Keraton Yogyakarta menuju Alun-alun Utara. Foto: Umi Azzurasantika

Sore yang agak terik tak menyurutkan tekad saya untuk menuju Alun-alun Utara Yogyakarta. Demi mengenang masa lalu bahwa hatiku telah tertambat di antara keramahan dan suasana yang selalu indah untuk dirindukan. Ya, sekaten, acara tahunan di Alun-alun Utara Yogyakarta ini disebut. Di mana selama sebulan penuh pasar malam dibuka untuk masyarakat umum. 

Mulai dari jajanan pasar, makanan kecil hingga penjualan baju, mainan, dan alat rumah tangga semua tersedia. Setiap hari alun-alun penuh oleh pengunjung. Walau dibuka pukul 4 sore, siangnya tetap saja pengunjung sudah memadati area pasar malam.

Sekaten ini pada akhirnya akan ditutup dengan grebeg gunungan ‘kakung’ yang berupa gunungan sedekah hasil bumi. Satu lagi gunungan, yaitu gunungan putri yang berisi sedekah makanan. Gunungan ini merupakan sedekah oleh Ngersa Dalem Sultan Hamengkubuwono X. Grebeg ini akan dilaksanakan tepat pada hari kelahiran Nabi Muhammad SAW, yaitu 12 Rabiulawal, pada tahun ini bertempatan pada hari Senin, 12 Desember 2016.

Salah satu bregada yang akan mengawal arak-arakan gunungan kakung putri. Foto: Umi Azzurasantika
Salah satu bregada yang akan mengawal arak-arakan gunungan kakung putri. Foto: Umi Azzurasantika
Kondur Gangsa

Untuk grebeg ini diawali dengan acara Kondur Gangsa, yaitu turunnya gamelan dari depan Masjid Kauman dikembalikan ke Keraton. Kondur Gongso akan dilaksanakan nanti malam kurang lebih pukul 20.00 WIB. Acara ini nantinya akan diawali dengan pengajian Maulud Nabi Muhammad SAW oleh Sultan Hamengkubuwono ke X. Setelahnya dilakukan nyebar udik-udik, yaitu menyebar uang dan kembang. Baru gamelan diarak menju keraton.

Untuk lancarnya acara grebeg ini, pasukan bregada melaksanakan gladi bersih di depan keraton, alun-alun utara, belok kiri menuju masjid kauman, Sabtu, 10 Desember 2016 pukul 16.00 WIB, kemarin. Pasukan bregada ini terdiri dari 10 kelompok bregada dari Keraton ditambah dua bregada dari Pakualaman. Dalam pelaksanaannya nanti, masing-masing menggunakan baju kebesaran sendiri-sendiri. Pasukan dari Keraton adalah bregada Wirobrojo, Dhaheng, Patang puluh, Jogo Karyo, Prawirotomo, Nyutro, Ketanggung, Mantrijero, Bugis, dan Surakarsa. Sedangkan dua bregada yang berasal dari Pakualaman adalah Plangkir dan Lombok Abang. Pembeda dari kesepuluh tambah dua bregada tersebut dapat dilihat dari atribut panji-panji (bendera), busana, dan kelengkapannya.

Kondur Gangsa yang akan dimulai malam nanti diawali dari Praci Masana, yaitu tempat berkumpulnya prajurit. Di mana tempat tersebut berada di sebelah timur Pasar Ngasem. Kurang lebih pukul 21.00 WIB, menurut penuturan Surya Prawata, salah satu prajurit bregada, mulai memasuki keraton kemudian menuju Siti Hinggil. Kurang lebih pukul 23.00 WIB baru ke luar menuju Alun-alun Utara.

Setiap bregada dipimpin oleh seorang perwira berpangkat Kapten didampingi oleh seorang perwira berpangkat panji. Bertugas mengatur dan memerintah seluruh prajurit dalam bregada. Panji ini juga memiliki wakil satu orang panji. Kemudian dalam setiap regu dipimpin oleh seorang bintara berpangkat sersan. Sedangkan untuk seluruh perwira tersebut dipimpin oleh seorang Pandega. Pucuk pimpinan tertinggi keseluruhan bregada prajurit keraton disebut sebagai seorang Manggalayudha.

Breaga siap menunggu gunungan diarak menuju Masjid Kauman, Kepatihan, dan Pakualaman. Foto: Umi Azzurasantika
Breaga siap menunggu gunungan diarak menuju Masjid Kauman, Kepatihan, dan Pakualaman. Foto: Umi Azzurasantika
Grebeg Sekaten Maulud Nabi Muhammad SAW

Pagi hari esok, Senin, 12 Desember 2016 adalah upacara puncak sekaten. Upacara puncak ini nantinya akan mengusung gunungan kakung dan putri. Kesepuluh bregada dari Keraton ditambah dua bregada akan mengawal gunungan tersebut.

Kesepuluh bregada yang sudah disebutkan di atas, nantinya hanya 8 bregada yang bisa masuk keraton, sedangkan yang dua berada di luar. Bregada yang di luar, yaitu Bugis dan Surakarsa. Dua bregada ini bertugas di luar, yaitu menjaga pintu disebut dengan istilah ‘jaga regol’. Pun demikian pada saat mengarak gunungan, bagi kedua bregada ini akan sangat dihormati, karena mengawal gunungan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN