Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... bukan penulis
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

seorang yang sedang terus belajar menulis agar tulisannya layak dinikmati

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Keterampilan Ini Bisa Menyelamatkan Kehidupan Seks Anda Selama "Lockdown"

18 Juli 2020   15:47 Diperbarui: 18 Juli 2020   15:47 147 15 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Keterampilan Ini Bisa Menyelamatkan Kehidupan Seks Anda Selama "Lockdown"
ilustr: Esquire.com

Pada awal lockdown, banyak pasangan melihat peningkatan dalam kehidupan seks mereka. Ketika kami bercakap-cakap dengan beberapa pengikut media sosial kami meminta mereka untuk lebih detail, sebagian besar menunjukkan bahwa waktu ekstra bersama-sama menyebabkan koneksi kembali dan revitalisasi dalam hubungan mereka. 

Namun, belakangan ini, ketika kurungan tetap ada tanpa akhir, narasi telah bergeser, dan semakin banyak pasangan yang mengeluh putus hubungan seksual.

Ini tidak terlalu mengejutkan.

Ketidakpastian finansial, ketidakmampuan untuk terhubung dengan teman dan keluarga, tekanan homeschooling, dan berada di dekat pasangan kita sepanjang waktu telah menciptakan tekanan yang memadamkan gairah bagi banyak pasangan. 

Ini menimbulkan masalah karena ada korelasi kuat antara pemenuhan seksual dan kebahagiaan hubungan --- sedemikian rupa sehingga kepuasan seksual bahkan dapat digunakan sebagai barometer untuk kepuasan hubungan dan bukan sebaliknya.

Dengan kata lain, jika kehidupan seks kita terus menderita, kesehatan hubungan kita mungkin menurun. Dikombinasikan dengan semua stres lainnya, ini menempatkan banyak pasangan dalam bahaya menjadi bagian dari statistik perceraian COVID yang lain.

Apa yang bisa dilakukan pasangan untuk menghindari kehilangan energi seksual meski stres dan tekanan meningkat? Jawabannya terletak pada kemampuan kita untuk beradaptasi.

Baru-baru ini kami menjalankan jajak pendapat di feed Instagram kami bertanya kepada follower apakah kepuasan seksual mereka tetap sama, membaik, atau memburuk. 

Seseorang dengan indah mengilustrasikan konsep kemampuan beradaptasi dalam balasannya: "Itu sama, tetapi berbeda. Saya merasa lelah pada akhir hari. Saya dan pasangan saya melakukan yang terbaik untuk menyeimbangkan anak-anak, pekerjaan rumah, memasak, dan bekerja. Itu banyak. 

Sementara kami tidak melakukan hubungan intim sesering yang kami lakukan sebelum pandemi, saya tidak akan mengatakan kami kehilangan gairah. Kami hanya menemukan cara lain untuk terhubung. 

Misalnya, kami sudah mulai mandi bersama. Itu adalah sesuatu yang harus kita lakukan, tapi sekarang ini menjadi pengalaman bersama yang intim. Ini sedikit lebih 'interaktif' daripada mandi biasa tetapi masih tidak membutuhkan energi yang kita butuhkan untuk 'seks penuh' seperti yang biasa kita lakukan. Kami juga saling bergantian memijat. 

Dengan menyalakan beberapa lilin dan membuka pakaian, rasanya erotis meskipun tidak mengarah ke hubungan seksual. Ini memiliki manfaat tambahan meredakan otot-otot yang sakit setelah hari yang panjang. 

Melakukan hal-hal seperti ini membantu menjaga kami tetap bergairah, jika anda mau, membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan lebih banyak mood ketika kita akhirnya memiliki waktu luang untuk berhubungan seks seperti dulu."

Gunakan Otak Anda

Kami selalu mengingatkan klien kami bahwa kita, tidak seperti kebanyakan mamalia, memiliki wilayah otak yang menakjubkan yang disebut prefrontal cortex. Wilayah ini memungkinkan kita untuk terlibat dalam pemecahan masalah, perencanaan, dan pengambilan keputusan --- keterampilan yang kita butuhkan untuk beradaptasi dengan keadaan yang selalu berubah dalam kehidupan. 

Namun untuk beberapa alasan, tidak banyak orang memanfaatkan wilayah otak ini ketika datang untuk menumbuhkan kehidupan seks yang aktif dan memuaskan. Sebaliknya, banyak dari kita menganggap seks sebagai fungsi tubuh yang pasif --- atau lebih buruk, otomatis.

Faktanya adalah, seksualitas manusia jauh lebih kompleks dan memiliki potensi yang tak terbatas.

Bagaimana anda bisa menggunakan keterampilan adaptasi dengan cara yang tidak hanya akan merevitalisasi kehidupan seks anda tetapi juga menyelamatkan hubungan anda?

Gunakan Niat

Banyak orang bersalah secara pasif menunggu keinginan untuk muncul daripada sengaja mencarinya. Pasangan dalam hubungan jangka panjang tahu bahwa seks akan surut dan mengalir seiring waktu. Meskipun keadaan saat ini dapat menyebabkan penurunan sementara, itu tidak berarti anda harus membiarkan hubungan seksual anda sepenuhnya jatuh. 

Dengan sedikit perencanaan, anda dapat mengukir waktu di sana-sini untuk terhubung secara seksual. Dan ingat, anda mungkin tidak langsung merasakan 'mood'. Tidak apa-apa. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x