Mohon tunggu...
Sugiyanto Hadi Prayitno
Sugiyanto Hadi Prayitno Mohon Tunggu... Penulis - Lahir di Ampel, Boyolali, Jateng. Sarjana Publisistik UGM, lulus 1982. Pensiunan Pegawai TVRi tahun 2013.

Pensiunan PNS, penulis fiksi. Menulis untuk merawat ingatan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Renungan Kecil, Musibah di Perlintasan Kereta Api Sidoarjo

4 Desember 2021   00:11 Diperbarui: 4 Desember 2021   00:18 178 11 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image caption - Perlintasan kereta api, tempat terjadinya kecelakaan yang mengenggut 20-an nyawa - beritatrans.news

Sebuah peristiwa tragis terjadi. Suatu pagi pada akhir Oktober 2021 lalu. Tempatnya pada sebuah perlintasan kereta api tanpa palang pintu di Sidoarjo, Jawa Timur. Dari kejadian itu 20-an nyawa melayang. Pemberitaan lain menyebutkan 30 nyawa. Sumber

Video peristiwa mengenaskan itu diunggah dimedia sosial seorang lelaki, Pradhikta Naufal Irfanda (21). Mungkin ia sedang mencari konten untuk media. Sebuah kebetulan. Ia menemukan momen yang sangat tepat. Yaitu saat sebuah kereta api dengan kecepatan tinggi melindas para korbannya. Remuk, buyar, mengerikan sekali. Video itu menjadi viral. Bahkan meluas ke banyak grup WA. Video itu diunggah berulang-ulang, dengan "caption", sebagai berikut:

"Musibah di awal Desember 2021. 20 nyawa melayang sia sia. Tertabrak kereta api Ekspres Pasundan jurusan Surabaya-Bandung, lokasi kejadian di desa Sepanjang Taman, Sidoarjo, 1 Desember 2021. Hati hati yaa, Lurr."

Tak lama diunggah, segera muncul tanggapan dari beberapa anggota grup. Ucapan empati dan duka-cita. Kata-kata pengharapan. "Innalillahi wainnailaihi roji'uun." Ini sebuah komentar yang wajar, proporsional. Menjadi pengingat siapapun. Sesungguhnya kita adalah milik Allah dan semuanya akan kembali pada Allah SWT. Tetapi ada juga yang spontan menulis komentar:

"Semoga diampuni segala khilafnya, dan keluarganya ikhlas."

Menggelikan. Pemberi komentar ini pastilah bukan orang yang sabar dan cermat membaca dan teliti melihat gambar video yang ada. Ia semata terpengaruh pada "caption" atau keterangan gambar: 20 nyawa melayang sia-sia.

Sebab yang melayang bukan nyawa manusia, melainkan nyawa bebek. Apakah para bebek yang tewas itu juga punya khilaf sehingga perlu diampuni? Dan, apakah kiranya keluarga para bebek itu punya rasa ikhlas?

*

Hal yang menggelikan di atas saya ceritakan ke grup WA keluarga. Hal itu saya komentari sebagai peristiwa "Sungguh-Sungguh Terjadi (SST)". Seperti nama rubrik di Harian Kedaulan Rakyat (KR) Yogyakarta, yang tiap hari hadir pada halaman pertama pojok kanan bawah.

Lalu adik-adik pun menanggapi. Tuti Haryati dari Cikarang Bekasi, seorang adik ipar berkomentar. "Iki kudu ngguyu, opo sedih, Pakde?" (Jw. Ini harus tertawa, atau menangis, Pakde?" Saya jawab: "Mungkin si Ibu terkecoh dengan caption yang ada."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan