Mohon tunggu...
Ahmad Sugeng Riady
Ahmad Sugeng Riady Mohon Tunggu... Penulis - Warga menengah ke bawah

Masyarakat biasa merangkap marbot masjid di pinggiran Kota Yogyakarta

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Si Amut Jatuh Cinta Lagi

4 Agustus 2021   18:40 Diperbarui: 4 Agustus 2021   18:54 53 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Si Amut Jatuh Cinta Lagi
Sumber gambar: KBS2

Malam itu kami berdua keluar mencari tempat nongkrong dan ngopi. Teman saya, sebut saja namanya Amut ingin bercerita ihwal kisah asmaranya.

Amut ini sudah punya pacar, sebut saja Tiwi, seorang mahasiswi di perguruan tinggi Islam yang duduk di semester enam. Keduanya sudah menjalin hubungan selama tiga bulan, dengan pendekatan selama enam bulan. Jadi total kontak dan interaksi mereka berdua adalah sembilan bulan.

Saya rasa dalam kurun waktu sembilan bulan itu, apalagi keduanya sering saling bertemu, maka rasa suka pasti menggebu-gebu. Terlebih si Amut sudah hampir mendekati kepala tiga. Caranya bersikap, mengambil keputusan, dan meredam emosi tentunya bisa lebih terkendali. Tidak grusa-grusu.

Tapi saat kopi sampai dan saya menyeruputnya dengan kehati-hatian yang tinggi karena masih panas, si Amut mulai membuka obrolan. Obrolan yang sebelumnya tidak pernah saya duga akan dilontarkan Amut pada malam itu.

Katanya, "Pacarku itu egois. Masak aku cuma mau membantu teman satu kosnya saja egak boleh." Amut mengatakan itu dengan raut muka kesal.

Ketika saya tanya teman kosnya perempuan atau laki-laki dan membantu dalam hal apa, Amut menjelaskan bahwa teman kosnya perempuan (sebut Bunga). Dari situ saya sudah bisa membaca bahwa pacarnya si Amut tentu saja cemburu.

Amut melanjutkan, "Itu Bunga ada tugas kampus buat nggambar. Nah, tugasnya itu tak lemparin ke Tiwi. Tiwi kan gambarannya bagus." Sesaat kemudian saya hanya terdiam. Mematung. Tidak percaya bagaimana si Amut memiliki jalan pikiran seperti itu.

Dan tentu saja si Amut saya protes. Protes pertama, di belahan dunia manapun, perempuan yang memang benar-benar suka dengan pria, akan merasa cemburu ketika si pria yang disukai mencoba dekat dengan orang lain.

Tapi bedakan juga ketika konteksnya adalah pekerjaan. Misalnya teman sekantor, dosen dengan mahasiswanya, atau pejabat dengan staffnya. Karena itu relasi dan niatnya adalah kerja mencari uang. Bukan pendekatan dalam berhubungan asmara. Meskipun tidak bisa dipungkiri juga benih-benih asmara akan muncul dari keduanya.

Dari protes pertama ini kemudian saya kembalikan ke si Amut, bagaimana jadinya jika si Tiwi pacarnya itu membantuku misalnya. "Kamu cemburu apa tidak?", tanya saya padanya. Amut menganggukkan kepala.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN