Mohon tunggu...
Dinda Pertiwi
Dinda Pertiwi Mohon Tunggu... ibu rumah tangga, senang nulis dan baca, suka fiksi

ibu rumah tangga.yang suka baca , nulis dan fiksi facebook : Sri Subekti Astadi https://www.facebook.com/srisubektiwarsan google+ https://plus.google.com/u/0/+SriSubektiAstadi246/posts website http://srisubektiastadi.blogspot.co.id/ https://www.instagram.com/srisubektiastadi/

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Menyeimbangkan Keinginan Masyarakat dan Pemerintah dengan Sosialisasikan Omnibus Law Cipta Karya

17 Juli 2020   15:41 Diperbarui: 17 Juli 2020   15:36 139 6 1 Mohon Tunggu...

Demonstrasi oleh para Serikat Pekerja untuk menolak Omnibus Law atau RUU Cipta Kerja, sebenarnya bisa diantisipasi bila antara pekerja, pemerintah dan pihak legistatif (DPR) mau duduk bersama. Membicarakan tentang kondisi perekonomian dan solusi yang ditawarkan pemerintah berupa Omnibus Law. Agar menemukan titik temu yang sama bukan dengan cara turun ke jalan  dan adanya ketakutan  yang tak beralasan.

Bila sama-sama mempunyai tujuan untuk membawa Indonesia menjadi negara yang maju dan mandiri perekonomiannya, maka duduk bersama membicarakan Omnibus Law adalah langkah yang terbaik. 

Demonstrasi turun ke jalan yang akan membuat kondisi semakin terpecah dari tujuan semula. Apalagi bila sudah ditunggangi kepentingan lain yang tidak suka Indonesia menjadi negara maju dan mandiri secara ekonomi.

Manajemen komunikasi yang baik antara pemerintah dan masyarakat untuk membuahkan hasil RUU Cinta Kerja yang sama-sama menguntungkan, baik bagi pekerja maupun bagi pemerintah yang dalam hal ini juga berfungsi sebagai pelindung masyarakat sekaligus ingin membawa rakyatnya menjadi hidup lebih baik. Harus segera diadakan.

Masyarakat atau para pekerja perlu edukasi yang menciptakan pemahaman yang benar tentang RUU Omnibus Law Cipta Kerja tersebut. Karena sebenarnya Omnibus Law itu dicetuskan sebagai undang-undang sapu jagad, yang akan lebih menyederhanan peraturan yang sudah ada, dan dirasa saling tumpang tindih.

Dengan Omnibus Law diharapkan para investor dapat menanamkan modal di Indonesia tanpa birokrasi yang berbelit-belit, sehingga akan terbuka lapangan kerja yang cukup luas bagi para tenaga kerja kita.

Omnibus Law atau RUU Cipta Kerja  sesungguhnya diluncurkan bukan hanya bertujuan untuk menggenjot laju perekonomian Indonesia saja, namun juga bertujuan melindungi hak-hak para pekerja agar mereka lebih tenang dalam pekerja. Poin Ketenagakerjaan dalam Omnibus Law terdapat undang-undang yang akan mengatur  tentang pengupahan, pemutusan hubungan kerja  (PHK), cuti dan juga kontrak karyawan.

Seperti kita ketahui bahwa beberapa tahun terakhir, penerimaan negara sangat rendah. Kita masih tergantung pada utang luar negeri untuk membiayai kegiatan  pembangunan . Sementara sektor komoditas masih rentan untuk diandalkan. Adanya Omnibus Law  diharapkan akan mampu menarik perhatian para investor agar terjadi kemandirian ekonomi dalam masyarakat. Dengan tetap memperhatikan hak-hak pekerja untuk menjadi lebih terpenuhi.

Keadaan tidak menentu seperti ini, adanya  mis komunikasi antara para pekerja, pemerintah dan legistatif tidak bisa dibiarkan berlangsung terus-menerus, harus segera diadakan sosialisasi dan edukasi segera mungkin. Karena Pemerintah perlu langkah spektakuler untuk bisa menyelamatkan kondisi perekonomian saat ini, agar di Indonesia tidak semakin terpuruk.

Kalau perlu dibuat dibuat ulasan-ulasan yang lebih sederhana agar lebih mudah dipahami oleh masyarakat, sehingga kita tahu arah dari Omnibus Law RUU Cipta Kerja ini diciptakan.

Penjelasan pasal demi pasal  yang menjadi ketakutan para pekerja, perlu diuraikan lebih gamblang. Agar mereka tahu apakah hak-hak mereka semakin diuntungkan atau sebaliknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN