Sri Rumani
Sri Rumani Pustakawan

Rakyat kecil, bukan siapa-siapa dan tidak memiliki apa-apa kecuali Alloh SWT yang sedang berjalan dalam "kesenyapan" untuk mendapatkan pengakuan "profesinya". Sayang ketika mendekati tujuan dihadang dan diusir secara terorganisir, terstruktur, dan konstitusional... Email:srirumani@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Mengapa Generasi Milenial Mudah Terserang Diabetes?

27 November 2018   17:31 Diperbarui: 30 November 2018   09:15 1139 11 2
Mengapa Generasi Milenial Mudah Terserang Diabetes?
Ilustrasi: DiabeteLife.com

Kebutuhan pokok setiap orang saat ini bukan sekadar pangan, sandang, dan papan, tetapi juga pendidikan dan kesehatan. Setelah pangan, sandang dan papan tercukupi, maka setiap orang membutuhkan pendidikan yang diyakini dapat memutus rantai kemiskinan. 

Pemerintah menganggarkan beasiswa untuk anak kurang mampu secara ekonomi tetapi cerdas intelektual dengan Kartu Indonesia Pintar (KIP) maupun Bidikmisi. KIP dimaksudkan agar anak-anak usia sekolah, dapat menuntaskan wajib belajar 12 tahun, dan Bidikmisi untuk menyelesaikan S1 di perguruan tinggi, selama 8 semester dibebaskan dari uang kuliah tunggal (UKT).

Untuk memenuhi kebutuhan kesehatan sudah ada Kartu Menuju Sehat/Kartu Indonesia Sehat (KMS/KIS), BPJS yang dulu ASKES diperuntukkan bagi PNS, sekarang untuk semua warga negara, dengan membayar iuran tiap bulan. Artinya kebutuhan pendidikan dan kesehatan mendapat perhatian pemerintah, untuk menuju seabad Indonesia pada tahun 2045. 

Generasi Z dan Alpha yang saat ini masih batita dan balita, sudah dewasa yang menjadi pemimpin negeri ini. Oleh karena itu sejak dini harus diperhatikan pola makan, pola asuh, dan pola didik agar menjadi generasi yang siap meneruskan estafet bermasyarakat, bernegara dan berbangsa.

Selain itu bonus demografi yang terjadi di Indonesia, menjadi anugerah dan modal dasar untuk pembangunan yang mensejahterakan bila mempunyai kompetensi dan daya saing tinggi. Sebaliknya  dapat menimbulkan permasalahan yang membebani, bila pemenuhan kebutuhan dasar sejak saat ini kurang mendapat perhatian serius. 

Kondisi prima menjadi modal awal untuk menjalani aktivitas keseharian yang memberi manfaat bagi keluarga, masyarakat dan lingkungan sosialnya. Aktivitas yang berlebihan dapat menguras energi sehingga organ tubuh memberi sinyal untuk istirahat. Apabila dipaksakan maka kondisi yang prima menjadi semakin lemah dan dapat terserang penyakit.

Salah satu penyakit adalah diabetes karena kandungan gula darah yang berlebihan di dalam tubuh. Walaupun diabetes karena faktor genetik, tetapi bisa juga karena gaya hidup, pola makan, dan pola hidup yang tidak sehat. Akibatnya metabolisme terganggu dan menjadi pemicu munculnya penyakit diabetes, yang saat ini sudah mulai menyerang generasi milenial. 

Hal ini terjadi karena  generasi milenial kurang memperhatikan pola makan yang teratur dengan asupan gizi seimbang.  Asupan gizi seimbang dengan membatasi gula (4 sendok makan/hari), garam (1 sendok teh/hari), minyak (5 sendok makan/hari). Minum air putih 8 gelas/hari, 3-4  porsi sayuran, 2-3 porsi buah-buahan, 3-4 porsi karbohidrat. 

Perilaku hidup sehat perlu diterapkan untuk mencegah diabetes, seperti olahraga (bermain sepak bola, senam, berjalan, bersepeda dan menyapu) dan memantau berat badan. Selain itu perlu juga untuk mencegah pola hidup yang tidak sehat, seperti merokok, minum alkohol, tidur larut malam (begadang di cafe walau untuk mengerjakan tugas/pekerjaan), pikiran tidak tenang (stres tekanan kuliah, kerja, pertemanan), malas-malasan/malas gerak (mager), atau posisi sama karena main games online, gadget, pola makan junk food

Semua itu dapat menyebabkan obesitas, hati-hati kalau berat badan dan tinggi badan sudah tidak sesuai. Mengurangi "nafsu makan", dan banyak melakukan olahraga dengan menggerakkan seluruh bagian tubuh. Diabetes juga karena disfungsi pankreas, dan infeksi virus yang merusak sel-sel tubuh.  

Lebih baik mencegah daripada mengobati untuk generasi milenial, karena penyakit ini dapat menganggu aktivitas (apalagi yang mobilitasnya tinggi). Mulai sekarang mengatur dan menata ulang dan melakukan instrospeksi dengan pola makan, pola hidup, dan gaya hidup. 

Bahwa untuk sehat, prima perlu asupan makanan bukan berdasarkan harga menu makanan mahal dan di cafe/restoran bergengsi, tetapi nilai gizi yang seimbang. Sesekali bolehlah untuk menjaga komunitas pertemanan, namun tetaplah memilih menu makan yang bergizi dan halal. Tidak perlu mempertaruhkan nilai kesehatan dan mengikuti hawa nafsu makan terus. 

Makanlah ketika merasa lapar, dan berhentilah sebelum kenyang. Tidak perlu dipaksakan untuk memasukkan semua hidangan dalam perut ketika mendapat jamuan makan siang atau makan malam bersama kolega.

Satu hal yang sering dilupakan adalah olahraga, agar lemak dapat terbakar dan tidak tertimbun di badan. Melakukan olahraga tidak harus di tempat "fitness", tetapi juga bisa dilakukan di tempat terbuka seperti di lapangan. 

Macam olahraga yang dilakukan adalah lari, jalan cepat/biasa, gowes, bulu tangkis, tenis meja, tenis lapangan, sepak bola, renang, berkuda. Dengan demikian badan sehat, kondisi prima, pikiran segar, dan dapat melakukan aktivitas sesuai dengan kapasitas. Istirahat dengan tidur yang cukup, karena semua organ tubuh sudah mempunyai peran dan fungsi masing-masing. Generasi milenial yang sehat, bugar dan segar adalah harapan dan penerus cita-cita bangsa Indonesia.

Yogyakarta, 27 Nopember 2018 Pukul 17.10