Mohon tunggu...
Sri Rohmatiah Djalil
Sri Rohmatiah Djalil Mohon Tunggu... Wiraswasta - Ibu rumah tangga, Pengusaha, Penulis

Penulis buku Kalau Berbeda Lalu Kenapa, Isyarat Cinta Sarat Makna IG. GaleriRidho_Sri Email : srirohmatiah@gmail.com Galeri lukis : Galeri Ridho

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Jatah Pupuk Subsidi Menurun, Hasil Panen Meningkat, Berikut yang Saya Lakukan

30 November 2021   08:43 Diperbarui: 30 November 2021   13:41 703 44 14
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi panen raya. Foto via kompas.com

Hello sahabat yang berbahagia,

Panen raya kesatu telah berlalu beberapa pekan yang lalu, sekarang kita menghadapi musim tanam kedua.

Saya akan berbagi kisah, bagaimana hasil panen meningkat di tengah jatah pupuk subsidi menurun.

Sebagaimana kita ketahui dua tahun terakhir ini jatah pupuk subsidi mengalami penurunan yang sangat drastis. Seperti yang disampaikan Direktur Pupuk dan Pestisida Kementan, Mohammad Hatta, setiap tahunnya pemerintah hanya mampu mengalokasikan 8 juta ton hingga 9 juta ton pupuk subsidi dengan anggaran Rp25-32 triliun.

"Keterbatasan alokasi pupuk kepada petani, karena anggaran pemerintah yang minim. Juga banyak bidang yang harus disubsidi pemerintah yaitu kesehatan, pendidikan, bansos, pupuk, BBM, listrik, belum lagi biaya untuk covid-19. Maka anggaran subsidi untuk tiap bidang pasti ada batasnya," pungkas Mohammad Hatta, Jakarta (7/1/2021)

"Dengan jumlah kebutuhan yang mencapai 23 ton per tahun, tentu jumlah alokasi 9 ton pupuk tidak akan mencukupi," ujar Hatta dalam diskusi virtual, Jumat (29/10) seperti dikutip Kontan.

Sebelum pandemi, para petani mendapat jatah pupuk subsidi sesuai luas lahan yang digarap. Pengajuan luas lahan telah diatur oleh kelompok tani setempat. Namun, seperti yang telah disampaikan Kementan jatah subsidi berkurang. Para petani harus memutar otak demi hasil panen yang memuaskan.

Berapa jatah pupuk yang saya dapatkan?

Sudah dua tahun, hanya mendapat jatah 15 kg untuk satu  jenis pupuk. Padahal kebutuhannya mencapai 25 kg per petak. Berarti setiap petak, saya harus mencari tambahan 10 kg.

Yu ... kita hitung-hitung berapa yang saya keluarkan untuk tambahan pupuk!

Harga pupuk Ponska nonsubsidi pada awal tahun 2021 adalah Rp6.000,00 per kilogram sementara yang bersubsidi Rp2.352,00 tiap kilonya. Ada selisih yang cukup besar, Rp3.648,00. Berarti untuk lahan satu petak, saya menyiapkan 10 kg pupuk dengan total Rp60.000,00

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan