Mohon tunggu...
Sri Patmi
Sri Patmi Mohon Tunggu...

Menulis adalah Bagian dari Self Therapy www.sripatmi.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Digital

Kuasai Pasar Digital, Saatnya Go Online!

14 Mei 2019   04:37 Diperbarui: 16 Mei 2019   13:22 0 0 0 Mohon Tunggu...
Kuasai Pasar Digital, Saatnya Go Online!
olshop-5cdd01a395760e5504725c23.jpg

Perkembangan teknologi disruptif di era milenial telah membentuk nilai budaya yang baru, salah satunya ialah sistem jual beli. Hubungan transaksional produk dan komoditas didunia online yang kian ramai menjadikan pasar digital sebagai pilihan untuk berbelanja. Hanya melalui layar gadget, pembeli dapat memesan barang sesuai dengan kebutuhan dan diantar ke tempat tujuan sesuai waktu yang telah ditentukan.

Mudah sekali bukan?

Selain itu, aktivitas belanja online ini dapat dilakukan kapanpun dan dimanapun Anda berada. Kebutuhan dapat terpenuhi tanpa mengurangi kualitas kerja dan rutinitas Anda.

Kemampuan inilah yang membuat pasar digital makin diminati oleh masyarakat. Dilansir dari media daring katadata.co.id, transaksi e-commerce mengalami peningkatan yang sangat pesat dimulai dari angka Rp. 25,1 triliun pada tahun 2014, Rp. 69,8 triliun pada tahun 2016 dan kenaikan yang sangat signifikan terjadi pada tahun 2018 hingga mencapai Rp.144,1 triliun. Angka yang sangat fantastis!

Ditambah lagi dengan kemeriahan event Harbolnas atau hari belanja online nasional yang diadakan pada tahun 2017 tepat pada tanggal 12 bulan 12.

Diskon harbolnas ini semakin memicu masyarakat untuk membanjiri pasar digital secara nasional. Publik heboh dengan diskon produk yang gila-gilaan.

Euforia ini memberikan kontribusi  peningkatan angka 42% dari hasil sebelumnya. Bagi sebagian besar pengusaha, fenomena ini bagaikan peluang emas untuk memperoleh daya beli secara massif.Jadi, para entrepreneur dan pengusaha sudah saatnya Go Online.

Karena pasar digital mampu mensuplai segala kebutuhan publik secara cepat dengan persaingan harga yang super ketat. Pesaing dibalik layar kaca ini mulai menguasai dunia e-commerce.

Apakah Anda hanya telur menjadi telur diujung tanduk? Siap atau tidak siap, perubahan akan terus terjadi baik secara evolutif dan revolutif. Siapa yang mampu bertahan, dia adalah pemenangnya.

Beberapa konsep yang dapat digunakan untuk menghadapi persaingan pasar digital adalah sebagai berikut :

1.      Konsep B2B
2.      Konsep B2C
3.      Konsep C2C

Konsep B2B adalah kepanjangan dari Business To Business. Pola hubungan interaksi digital dibentuk dari entitas bisnis satu kepada bisnis lainnya. Direktori bisnis ini dapat membantu Anda mengembangkan orientasi produk dalam skala internasional diantaranya adalah Indotrading, Indonetwork dan Alibaba International. Dunia digital akan memperkenalkan perusahaan Anda secara professional kepada perusahaan lain melalui website dan lain-lain. 

B2C merupakan kepanjangan dari Business To Customer. Konsep ini ialah perusahaan menawarkan produk dan jasa kepada perorangan dan grup. Beberapa aplikasi yang disediakan oleh new media untuk mendukung bisnis Anda langsung kepada konsumen perorangan adalah marketplace berupa Tokopedia, Bukalapak, Shopee, Lazada, Ralali, Blibli dan lain-lain. Setiap marketplace memiliki karakter yang berbeda sehingga Anda dapat memanfaatkan masing-masing toko dengan strategi terbaik Anda. Berbeda dengan B2B, konsep B2C ini harus memprioritaskan penampilan produk dari perspektif etika dan estetika. Buatlah toko Anda lebih eye catching.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2