Mohon tunggu...
Sri Fitriyani
Sri Fitriyani Mohon Tunggu... Tutor - Mahasiswi Pendidikan Akuntansi Universitas Pendidikan Indonesia

Hallo My name is Sri Fitriyani

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Manajemen Emosi dalam Pembelajaran Daring

27 Juli 2021   08:29 Diperbarui: 27 Juli 2021   08:35 30 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Manajemen Emosi dalam Pembelajaran Daring
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Hallo selamat Pagi, kali ini saya akan memberitahu tips Manajemen Emosi di Masa Pandemi Covid-19

Pembelajaran yang dilakukan secara online atau lebih dikenal dengan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ), membuat para orangtua pusing untuk mengatur dan memberikan pendampingan belajar kepada anak,karena Kurangnya pengetahuan tentang teknologi maupun tugas yang diberikan  oleh guru tidak dimengerti orangtua, dan hal itu membuat orangtua kewalalahan dalam mengatur emosinya.

Pengendalian emosi diperlukan seperti dalam satu hadist yang mengatakan :

Dalam hadits lain yang diriwayatkan oleh Ath Thabrani, Rasulullah SAW menjawab janganlah marah ketika ada orang yang bertanya tentang apa yang bisa menyelamatkannya dari murka Allah (Najati, 2001; Najati, 2005). Demikian pula pada kesempatan lain Nabi Muhammad menanyakan pada para sahabat: 

“Siapakah orang yang gagah di antara kalian?” Mereka menjawab: ”Orang yang tidak bisa dibanting oleh oranglain.” Beliau berkata, “Bukan itu, orang gagah adalah orang yang mampu menguasai dirinya ketika marah “( HR Muslim dan Abu Dawud)

Untuk mengatasi hal tersebut maka para orangtua harus belajar bagaimana cara mengatur emosi atau disebut dengan manajemen emosi.

Bagaimana sih caranya ? Ini dia tips Manajemen Emosi

1. Pengalihan/Displacement.
Pengalihan merupakan suatu cara mengalihkan atau menyalurkan ketegangan emosi pada obyek lain.
Contoh ketika sedang mendampingi anak belajar dan anak tidak mengerti terhadap apa yang kita ucapkan dan jelaskan sehingga kita kesal, nah sebelum ayah bunda bertindak sebaiknya ayah bunda pergi dulu sebentar menjauh dari si anak untuk menyenangkan diri dan mengalihkan emosi yang sedang ayah bunda rasakan.

2. Penyesuaian Kognitif / Cognitive Adjustment.
Landasan teori penyesuaian kognitif adalah realitas bahwa kognisi seseorang sangat mempengaruhi sikap dan perilakunya.
Penyesuaian kognitif merupakan cara yang dapat digunakan untuk menilai sesuai menurut paradigma seseorang yang disesuaikan dengan pemahaman yang dikehendaki. 

Pengalaman-pengalaman dalam peta kognisi dicocokkan dengan berbagai hal yang paling mungkin dan pas untuk diyakini. Ada 3 bentuk penyesuaian kognitif, yaitu atribusi kognitif, empati dan altruisme.

Atribusi kognitif adalah suatu mekanisme yang menempatkan persepsi berada dalam kondisi positif. Setiap masalah selalu dilihat dari sisi positifnya. Contoh ketika kita kesal dengan anak karena tidak mengerti pelajaran terus, kita harus berpikir positif misalnya "oh mungkin saya kurang mengajarinya dengan baik" agar emosi tidak kita tidak meledak pada anak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN