Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... lecturer
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Masalah dengan Teori Ekonomi

3 Maret 2019   11:12 Diperbarui: 3 Maret 2019   11:54 60 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Masalah dengan Teori Ekonomi
ilustr: The Economic Times

Dunia telah berada dalam kekacauan ekonomi selama abad terakhir. Satu krisis demi krisis telah melanda berbagai belahan dunia. Ini terjadi bersamaan dengan semakin meningkatnya penekanan pada pendidikan ekonomi.

Universitas dan sekolah di seluruh dunia mencurahkan lebih banyak sumber daya dan tenaga untuk ekonomi daripada yang pernah mereka lakukan sebelumnya. Namun hasilnya suram untuk sedikitnya. Sepertinya studi ekonomi sebenarnya merugikan. Pertama, tidak ada yang tahu apa tindakan yang benar dan kedua ada banyak sudut pandang yang saling bertentangan yang menambah kebingungan.

Banyak yang berpendapat bahwa ini karena ekonomi secara inheren tidak stabil karena telah dibangun di atas serangkaian asumsi yang salah. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pada beberapa asumsi yang biasa digunakan dalam teori ekonomi dan melihat mengapa mereka bisa mengarah pada kesimpulan yang salah.

Asumsi Perilaku Rasional

Halaman pertama dari setiap buku teks ekonomi mengasumsikan bahwa manusia adalah hewan sosial dan memiliki perilaku rasional. Kedengarannya seperti asumsi yang masuk akal seperti itu tetapi tidak. Karena ini menggambarkan bagaimana seharusnya hal-hal di dunia daripada bagaimana mereka sebenarnya.

Orang seharusnya membuat keputusan yang rasional tetapi tidak pernah melakukannya. Bagaimana lagi orang dapat menjelaskan pembelian besar-besaran produk seperti alkohol dan rokok, produk yang hanya membunuh dan tidak memberikan manfaat apa pun? 

Orang rasional mana yang akan membayar uang agar lebih dekat dengan kematian dan penyakit? Juga, mengapa seseorang membeli tas tangan Calvin Klein seharga ribuan dolar padahal mereka bisa dibuat di toko pakaian dengan harga beberapa dolar.

Intinya adalah bahwa manusia melakukan pembelian berdasarkan emosi. Inilah sebabnya mengapa sebagian besar iklan menargetkan emosi pemirsa mereka. Namun, ekonomi mengabaikan fakta ini dan membangun teori yang meyakini bahwa asumsi rasional sangat penting.

Asumsi Biaya Transaksi

Banyak teori ekonomi didasarkan pada asumsi bahwa tidak ada biaya transaksi yang terlibat. Namun, di dunia nyata biaya transaksi memang ada untuk setiap transaksi. Ada broker yang terlibat dan perpajakan mengambil bagian dari kue yang ada.

Ini mendistorsi transaksi secara luas. Ini karena secara teori seseorang dapat terus bertransaksi tanpa batas waktu tanpa dikenakan biaya apa pun. Namun, pada kenyataannya ketika seseorang melakukan transaksi, biaya dikenakan pada mereka. Inilah yang mencegah mereka dari melakukan transaksi seperti itu dan oleh karena itu penawaran berkurang secara signifikan dari apa yang disarankan teori. Ini juga berdampak pada harga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN