Mohon tunggu...
Zulfikar Akbar
Zulfikar Akbar Mohon Tunggu... Praktisi Media

Kompasianer of the Year 2017 | Wings Journalist Award 2018 | Instagram/Twitter: @zoelfick

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Aku Tahu, Aku Tidak Tahu

4 Desember 2009   07:19 Diperbarui: 26 Juni 2015   19:04 505 0 16 Mohon Tunggu...

[caption id="attachment_33400" align="alignleft" width="300" caption="Hati harusnya bisa lebih indah (gbr: google)"][/caption]

Adalah sebuah kemalangan, bila hari ini kita masih saja menjadi bagian dari manusia yang tidak tahu bahwa kita tidak tahu

***

Betapa banyak para pemuja intelektualitas. Pemuja rasio, logika dan sebangsa itu. Apa konsekuensi yang terlalu besar dari itu? Altar kehidupan hanya dipenuhi dupa kebusukan, memenuhi ruang-ruang kedamaian. Semua kita nyaris menjadi orang-orang yang kerasukan, meracau, mengigau dan lantas mencoba mengatakan pada orang-orang, inilah kebenaran.

Dalam sebuah dialog dengan seorang sahabat, perempuan muda. Kutanyakan padanya,"sekian puluh tahun engkau hidup, berapa banyak manusia yang riil kau lihat mencintaimu dengan sepenuh hati?"

Dengan sinar mata penuh ketegasan dan keyakinan, ia menjawab. "Hanya satu orang saja. Lainnya, hanya meminta saya untuk memahami mereka, mendengar mereka, pasang badan untuk semua kesakitan yang harusnya mereka derita sendiri. Tetapi kemudian saya harus paksakan diri sendiri untuk ikhlaskan, saya tidak mendapatkan apa-apa. Selain, ketenangan jiwa yang saya paksakan. Pemaksaan yang saya lakukan sendiri itu, kemudian menjadi sesuatu yang indah dalam hidup saya. Aku menikmati itu semua."

"Kau butuh pada manusia seperti yang mencintaimu itu?"

"Aku membutuhkan manusia seperti itu. Namun aku masih cukup terang melihat bahwa dia adalah manusia yang sedang disinggahkan Tuhan dalam hidup Tuhan. Jika Tuhan sudah inginkan dia untuk mati, pergi entah kemana, menghilang. Saya bisa terjebak dengan kesedihan yang terlalu dalam. Mencampakkan saya dalam kedalaman kesedihan itu dan mungkin saja tidak akan bisa terbangun kembali. "

"Maka saya coba untuk memaksa diri dengan sekuat tenaga, tidak menjadikan dia sebagai kebutuhan saya. Namun hanya menerima dia sebagai anugerah Tuhan yang bisa saja pergi kapan saja dia ingin. Bisa menghilang kapan saja dia memang merasa lebih baik untuk menghilang."

"Apakah itu layak untuk disebut sebagai cinta?"

"Iya, jika kau ingin melihat cinta seperti aku melihat, maka seperti itulah cinta. Tidak ada definisi cinta yang  lebih bijak dari itu. Semua yang ku alami itu adalah gambaran cinta." Ujarnya dengan keyakinan yang begitu kuat. Aku mencoba untuk tidak melihat kalimatnya sebagai sebuah kesombongan, tidak meykinya sebagai bentuk keangkuhan seorang sahabat. Selain mencoba mencerna dengan semua yang kubisa bersama semua keterbatasanku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x