Mohon tunggu...
Paus Biru
Paus Biru Mohon Tunggu... Lainnya - Belum bekerja

Hai, saya yang saat ini masih berusaha mencari pekerjaan. Di sela-sela membantu Ibu di rumah, saya gemar menulis untuk melegakan perasaan. Pun, di sini saya berterima kasih kepada pembaca yang telah menyisihkan sedikit waktunya untuk menengok karya tulis saya.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Perubahan Iklim dalam Pandangan Ekofeminisme

18 Agustus 2022   08:21 Diperbarui: 18 Agustus 2022   08:22 127 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

PEMBAHASAN:

Perubahan iklim merupakan sebuah fenomena dimana terjadi pergantian cuaca yang rata-rata menjadi lebih hangat, lebih basah, atau dapat lebih kering dari biasanya. 

Perubahan iklim telah menjadi tantangan global yang membebani seluruh umat manusia, tak terkecuali perempuan yang juga menjadi korban. 

Ekofeminisme lahir sebagai bentuk teori yang menyoroti tentang ketimpangan alam dan perempuan dengan patriarki. Francoise D’Eaubonne dalam buku Le Feminisme ou la Mort (1974) menggabungkan penindasan dalam aspek perempuan, people of color, anak-anak, dan orang miskin dengan penindasan alam. 

Francoise berpendapat bahwa eksploitasi dan penindasan menyebabkan kerusakan pada lingkungan dan hal tersebut berdampak pula pada perempuan. Seperti pada tragedi banjir dan angin topan di Bangladesh pada tahun 1991, 90% korban merupakan perempuan (Begum, 1993-1994). 

Kematian banyak perempuan—ibu, mengakibatkan angka kematian pada bayi meningkat, pernikahan dini anak perempuan serta perdagangan perempuan untuk dijadikan objek kekerasan seksual pun ikut meningkat. 

Bahkan selama Badai Katrina di AS, perempuan Afrika-Amerika—populasi termiskin di bagian negara itu—menghadapi rintangan terbesar untuk bertahan hidup (Aguilar, 2007).  

Masih terdapat ketimpangan peran dalam menemukan solusi bagi alam terkhusus pada perubahan iklim yang kian menjadi kekhawatiran dunia. Revolusi industri, kaum kapitalis, patriarki, adalah tiga komponen saling bersinggungan; merusak alam juga secara tidak langsung merugikan perempuan. 

Perempuan di sebagian besar masyarakat miskin, hanya sebagai sosok pendukung yang memainkan peran ganda sebagai penyedia bahan pangan; bekerja di sektor pertanian atau sektor informal lainnya dan pengasuh. 

Peran dan tanggung jawab yang dibangun secara sosial tersebut menempatkan perempuan di posisi yang tidak menguntungkan dan mereka pun tidak dapat ikut berpartisipasi dalam pengambilan keputusan mengenai solusi dari perubahan iklim (Oxfam, 2008). 

Sudah waktunya perempuan ikut dilibatkan dalam pengambilan keputusan. Dan tatkala perempuan ikut berpartisipasi dalam pengambilan keputusan, mereka dapat membantu dalam merancang solusi efektif bagi perubahan iklim. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan