Mohon tunggu...
Supartono JW
Supartono JW Mohon Tunggu... Pengamat

Niat berbagi

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Inilah Kisah PT LIB yang Sebenarnya, Hingga Direktur dan Komisaris Undur Diri

20 Mei 2020   12:18 Diperbarui: 20 Mei 2020   12:16 610 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inilah Kisah PT LIB yang Sebenarnya, Hingga Direktur dan Komisaris Undur Diri
Sumber: Supartono JW

Sejak Direktur dan para Komisaris PT Liga Indonesia Baru (LIB) mengundurkan diri, masyarakat khususnya publik sepak bola nasional menjadi bertanya-tanya, mengapa hal itu sampai terjadi? 

Berdasarkan informasi akurat yang saya terima pada Selasa (19/5/2020), ada beberapa hal yang nampaknya publik sepak bola nasional harus tahu, sehingga tidak gagal paham mengapa para punggawa PT LIB malah melingsirkan diri. 

Seperti sudah saya kemukakan dalam artikel sebelumnya, pada ujungnya, sengkarut PT LIB mencapai puncaknya, tatkala sang Direktur Utama PT LIB, Cucu Somantri mengundurkan diri dari jabatannya. 

Keputusan itu disampaikan Cucu pada Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Liga Indonesia Baru yang berlangsung pada Senin, 18 Mei 2020 secara virtual. 

Dalam RUPSLB yang dihadiri oleh semua klub Liga 1, sebagai pemegang saham LIB, direksi dan komisaris PT LIB, serta perwakilan PSSI, Dirut LIB menyampaikan pengunduran dirinya dan seluruh peserta rapat menyetujui. 

Selain Cucu, tiga komisaris lain juga mengundurkan diri yakni Komisaris Utama Sonhadji, Hasani Abdul Gani dan Hakim Putratama. Mundurnya Cucu, selain karena harapan tidak adanya rangkap jabatan, dalam metting di RUPSLB, banyak klub yang meminta jatah subsidi, sementara PT LIB malah mau memangkas jatah subsidi. 

Dalam meeting pun, saat pihak klub bertanya dan menyerang PT LIB, semuanya tidak ada yang bisa menjawab.

Di sinilah awal keseruan dalam meeting terjadi. Hingga pada akhirnya mencuatlah  fakta bahwa dalam tubuh PT LIB memang dihuni dan dikendalikan oleh individu maupun tim yang tidak kompeten. 

Buntutnya, banyak kasus yang tidak transparan hingga akhirnya memicu agar pejabat di PT LIB di bongkar. Selain itu, yang lebih parah, sang Direktur, Cucu Somantri banyak melakukan blunder. 

Di antaranya kasus nepotisme yang memberikan kedudukan kepada anaknya di PT LIB. Lalu, banyak kebijakan dan keputusan yang diambil, namun tanpa metting dan sepengetahuan pemegang saham. 

Contoh kebijakan yang tanpa meeting adalah pengurangan subsidi untuk klub, pemberhentian liga sepihak, dan ada 3 direktur yang menjadi permasalahan di PT LIB. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x