Mohon tunggu...
SISKA ARTATI
SISKA ARTATI Mohon Tunggu... Guru - Ibu rumah tangga, guru privat, penyuka buku dan lagi senang Nulis

Bergabung sejak Oktober 2020. Antologi: ๐Ÿ’—Kutemukan CintaMU ๐Ÿ’— Aku Akademia, Aku Belajar, Aku Cerita ๐Ÿ’—150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi ๐Ÿ’— Ruang Bernama Kenangan ๐Ÿ’— Biduk Asa Kayuh Cita ๐Ÿ’— 55 Cerita Islami Terbaik Untuk Anak. ๐Ÿ’—Syair Syiar Akademia. Penulis bisa ditemui di akun IG: @siskaartati / @siska_mentorpaytren

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

"Hawa Aneh" Merasuk Kepala, Begini Cara Saya Mengusirnya!

29 Oktober 2021   10:10 Diperbarui: 29 Oktober 2021   10:28 190 34 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Pohon Tua (https://pixabay.com)

Kejadian ini sudah lama saya alami, sekitar 5 atau 7 tahun lalu. Persisnya saya lupa. Yang masih teringat, peristiwa tersebut berlangsung di kantor dinas suami yang lama, bukan yang sekarang ini di tempati.

Jelang sore, suami mengajak saya dan anak untuk bersiap mengikuti buka puasa bersama yang diadakan oleh kantor beliau. Tentu saja kami menyambut baik. Sudah lama tidak bertemu dengan perkumpulan istri pegawai dan juga rekan kerja beliau.ย 

Menjelang maghrib, kami pun berangkat mengendarai sepeda motor bonceng bertiga. Anak masih usia sekolah dasaar saat itu. Saya sudah meminta suami, untuk tidak melalui jalur jalan belakang kantor dinas walikota guna menuju ke kantornya.

Entahlah, sejak saya tinggal di Samarinda, daerah sekitar itu sangat saya hindari. Karena setiap melintas di wilayah itu, saya merasa 'tidak nyaman' dengan hawa di sekitarnya. Ini karena saya pernah bekerja magang sebagai wartawan dan belajar jurnalistik di sebuah kantor sekitar situ. Juga pernah nge-kost di radius beberapa ratus meter darinya. Dan rasa 'tidak nyaman' itu membuat bulu tengkuk dan lengan meremang.ย 

Kantor lama suami saya berada di sekitaran wilayah tersebut. Disana memang dijadikan sentra perkantoran dinas, juga rumah sakit swasta. Namun, ada pohon besar dan sudah tua, berjajar rimbun dengan pohon-pohon lainnya. Saya merasa, itulah sentra terkuat dari keganjilan yang saya rasakan setiap melintasinya.

Saya pernah mendengar dari kawan sesama jurnalis saat masih kerja magang di awal tahun 2000-an, wilayah tersebut awalnya adalah bukit yang cukup tinggi untuk area pemakaman etnis tionghoa pada masanya. Bahkan dekat kantor berita tersebut, masih ada makam yang dibiarkan tetap ada atas permintaan keluarga si empunya. Wallahu a'alam bishowab.

Kantor lama suami saya ini posisinya berseberangan dengan kantor berita tersebut. Dan pohon tua itu berada beberapa ratus meter saja. Halaman kantor pun terdapat pohon-pohon rindang yang nyaman dan adem.

***

"Dzikir aja bun, kita tetap lewat disitu aja, lebih cepat soalnya, daripada muter lewat jalan lain," demikian dukungan suami agar saya tak ciut nyali. Saya mendekap anak, membacakan dzikir sembari melintasi daerah tersebut menuju kantor.

Acara berbuka puasa pun tiba, kami sholat maghrib berjamaah, makan bersama, dan dilanjut dengan ramah tamah. Bahkan sholat isya berjamaah dan berlajut tarawih dilakukan juga di kantor.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan