Mohon tunggu...
SISKA ARTATI
SISKA ARTATI Mohon Tunggu... Guru - Ibu rumah tangga, guru privat, penyuka buku dan lagi senang Nulis

Bergabung sejak Oktober 2020. Antologi: 💗Kutemukan CintaMU 💗 Aku Akademia, Aku Belajar, Aku Cerita 💗150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi 💗 Ruang Bernama Kenangan 💗 Biduk Asa Kayuh Cita 💗 55 Cerita Islami Terbaik Untuk Anak. Penulis bisa ditemui di akun IG: @siskaartati / @siska_mentorpaytren

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sebagai Generasi P4, Saya Mengenal Pancasila Melalui Kegiatan Keagamaan, Seni Budaya, dan Sosial Kemasyarakatan

1 Juni 2021   10:58 Diperbarui: 1 Juni 2021   11:41 186 18 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sebagai Generasi P4, Saya Mengenal Pancasila Melalui Kegiatan Keagamaan, Seni Budaya, dan Sosial Kemasyarakatan
Selamat Hari Lahir Pancasila (sumber gambar: via tribunnews)

Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4) atau Eka Prasetya Pancakarsa adalah sebuah panduan tentang pengamalan Pancasila dalam kehidupan bernegara semasa Orde Baru. Kegiatan ini saya dapatkan selama masa orientasi dan pengenalan sekolah selama sepekan sejak duduk di bangku sekolah menengah pertama, menengah atas dan kampus.

Jauh sebelum mengikuti penataran ini, teringat masa pra-sekolah, yaitu saat bermain dan belajar di Taman Kanak-Kanak, disana tersedia pernak-pernik kegiatan lima agama (saat itu) yaitu Islam, Kristen, Katholik, Hinda dan Budha. Bu Guru memperkenalkan hal mendasar tentang agama atau keyakinan yang dianut oleh para siswa. Lalu mengantarkan kami mengenal Pancasila justru dari pelajaran agama masing-masing.

Sejak masih kanak, kami diajarkan untuk menghormati dan tidak saling mengganggu, apalagi mengolok atau mencela kawan dari agamanya. Begitu juga dari asal sukunya. Bu Guru memberikan nasehat dan ajakan melalui kegiatan berkesenian, baik melalui dongeng, panggung boneka, seni drama dan praktek ibadah.

Kegiatan ini terbawa hingga memasuki Sekolah Dasar. Bahkan lebih meluas dengan dipraktekkannya nilai-nilai Pancasila dalam aktivitas sekolah. Seperti kepramukaan, keputrian (pelajaran pendidikan kesejahteraan keluarga), cinta tanah air (melalui kegiatan baris berbaris, persiapan upacara bendera, dll) dan masih banyak lagi.

Saya sendiri memiliki pengalaman yang mengesankan mengenai penataran P4 ini, karena mencoba praktek langsung dengan aktifitas sederhana bersama kawan-kawan, namun memahami bahwa nilai-nilai Pancasila sejatinya telah diterapkan dalam keseharian.

Pertama, mengenal kawan dari perbedaan agama. Tak dipungkiri bahwa kita terlahir dari latar belakang agama yang berbeda. Semua agama mengajarkan kebaikan, namun prinsip ketauhidan yang membedakan setiap insan memilih keyakinan yang dianutnya. Pun pada agama yang saya anut, bahwa bagimu adalah agamamu dan bagiku adalah agamaku. Hal ini pula dilindungi oleh negara melalui hukum dan undang-undang yang bersumber dari Pancasila. 

Melalui perbedaan ini, saya dan kawan-kawan menghormati keyakinan yang dianut masing-masing, bahkan saat penataran berlangsung, ada kawan yang mewakili dari agama masing-masing untuk memperkenalkan tentang agama, perayaan hari besar dan kegiatan yang biasanya dilakukan oleh penganutnya. 

Baju Daerah yang ada di Indonesia (sumber gambar: studiobelajar.com)
Baju Daerah yang ada di Indonesia (sumber gambar: studiobelajar.com)

Kedua, mengenal aneka ragam budaya Indonesia melalui seni budaya dan karya sastra. Saya makin cinta dan bangga jadi orang Indonesia yang sangat kaya dengan bahasa, suku, karya seni dan sastranya. Disela kegiatan penataran, para pendidik memperkenalkan lagu-lagu daerah, rumah adat, baju daerah, bahasa lokal dan sastra Indonesia. 

Ternyata teman semasa sekolah masih ingat, saat saya bermain gitar dan memainkan lagu Injit-Injit Semut di sela masa orientasi. Lalu berlanjut bernyanyi bersama lagu daerah lain yang dikuasai. Saya terkenang kejadian ini hanya beberapa bagian saja, namun kawan lah yang banyak bercerita tentang kenangan mengikuti penataran P4 di WAG SMP angkatan kami. Inilah salah satu bentuk mengenalkan cinta tanah air atas keberagaman budaya.

Bahkan di keluarga saya pun mengenal kebiasaan daerah yang berbeda, karena berbedaan suku dari ayah dan ibu. Demikian juga dengan kakak yang menikah dari suku lain. Hal tersebut menambah wawasan saya tentang budaya dan adat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x