Mohon tunggu...
SISKA ARTATI
SISKA ARTATI Mohon Tunggu... Ibu rumah tangga, guru privat, penyuka buku dan lagi senang Nulis

Bergabung sejak Oktober 2020. Antologi: 💗Kutemukan CintaMU 💗 Aku Akademia, Aku Belajar, Aku Cerita 💗150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi 💗 Ruang Bernama Kenangan. Penulis bisa ditemui di akun IG: @siskaartati / @siska_mentorpaytren

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Keikhlasan Melakukan Aktivitas Ibadah Harian

25 Oktober 2020   09:11 Diperbarui: 25 Oktober 2020   09:16 324 13 0 Mohon Tunggu...

Menurut KBBI Daring, ikhlas berarti bersih hati, tulus hati. Sedangkan ibadah adalah perbuatan untuk menyatakan bakti kepada Allah SWT, yang didasari ketaatan mengerjakan perintahNya dan menjauhi laranganNya; ibadat.

Ketika kita ikhlas kepada Allah, kita tidak perlu merasa takut atau khawatir terhadap omongan orang lain atas apa yang kita lakukan dalam kegiatan sehari-hari, termasuk dalam hal ibadah rutin (mutaba'ah yaumiyah)

Kita tidak perlu merasa malu, karena niat kitalah yang dinilai oleh Allah SWT, bukan dari apa yang nampak terlihat oleh manusia. Jadi, apakah amal-amal kita ditunjukkan atau diperlihatkan atau tidak, itu tidak menjamin keikhlasan kita kepada Allah. 

Karena yang mengetahui keikhlasan dalam melakukan segala amalan baik itu hanya diri kita dan Allah, sehingga kita tak perlu merasa khawatir dengan penilaian orang lain.

Itulah maka, dalam setiap melakukan sesuatu, terutama dalam melaksanakan amalan-amalan harian, kita perlu senantiasa meluruskan hati, menata segala sesuatunya, yang mana kita lakukan semata-mata karena Allah. Tak perlu berharap apapun kepada manusia. Allah Mahatahu apa yang tersirat maupun yang tampak.

Ikhlas dan memperbaharui niat itu penting. Pernah dicontohkan di zaman Rasulullah SAW, beliau juga menanyakan mutaba'ah*) kepada para sahabat. Menanyakan bagaimana perbuatan dan amalan-amalan baiknya, sebagai motivasi kepada sahabat yang lain dan sebagai evaluasi pada diri pribadi masing-masing.

Pada saat Muhammad Al-Fatih akan menaklukkan Konstantinopel, beliau bersama dengan para jamaahnya akan melakukan sholat berjamaah, dia bertanya kepada hadirin di masjid:

Siapa yang sejak akhil baligh, pernah meninggalkan sholat wajib? Semua jamaah masih berdiri.

Siapa yang sejak akhil baligh pernah meninggalkan sholat berjamaah? Beberapa ada yg duduk.

Siapa yang sejak akhil baligh pernah meninggalkan sholat sunnah rawatib? Hampir semuanya duduk, kecuali Al-Fatih. Sehingg ia lah yang menjadi imam sholat.

Ibadah harian yang dilakukan dengan ikhlas,  memiliki nilai yang tinggi dihadapan Allah SWT. Karena Allah menyukai hal-hal baik yang dilakukan denga rutin meskipun sedikit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN