Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Menulis untuk berbagi

Jadikan pekerjaan itu seni&hobi.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ketika Jabatan Suami Melekat pada Istri

9 Desember 2019   19:38 Diperbarui: 9 Desember 2019   20:21 416 19 6 Mohon Tunggu...
Ketika Jabatan Suami Melekat pada Istri
Ilustrasi gambar jabatan suami melekat pada istri | Dokumen Phinemo.com

Dalam lingkup lingkungan kantor, keluarga dan saudara, tetangga, teman, atau dalam ruang lingkup sehari-hari lainnya, ternyata jabatan yang dimiliki oleh suami dapat berpengaruh juga pada level dan tingkatan istri.


Tidak dipungkiri setiap acara pertemuan rutin kantor, kumpul dengan tetangga, kumpul dengan teman, dan kumpul di lingkup lainnya, maka para istri kerap kali menggunjingkan, membahas level jabatan suami

Bahkan pada akhirnya para istri menempatkan posisi sesuai dengan level jabatan suami dan hanya mau berkumpul dengan yang selevel jabatan suami saja.

Begitu juga bila ada acara besar kumpul bareng keluarga dan saudara serta sanak famili lainnya, meskipun tak terlalu signifikan berlaku, namun terkadang gengsi level jabatan suami cukup berpengaruh juga dalam lingkup keluarga.

Memang berbeda halnya bila level jabatan suami merupakan level jabatan pejabat pemerintahan dan Negara seperti Presiden, Wakil Presiden, Menteri atau pejabat publik setingkatnya.

Karena stratifikasinya memang sudah berlaku begitu dan memang ada aturan-aturan prinsip yang memang berlaku mengatur bagaimana perlakuannya dan tingkatannya.

Nah, seharusnya kalau level jabatan suami bukan pada tingkatan pejabat pemerintahan atau pejabat negara, maka seyogianya yang berlaku dalam lingkup para istri semestinya yang wajar berlaku adalah tidak memposisikan diri dengan merujuk pada jabatan suami.

Sejatinya bila di lihat dari nilai logisnya, dalam lingkup sehari-hari, sebenarnya level jabatan suami hanya berlaku pada suami saja, tidak ada hubungannya sama sekali dengan istri, karena yang punya jabatan adalah suami bukan istri.

Namun realitanya yang banyak terjadi adalah istri tetap memposisikan diri sesuai dengan level jabatan suami, sehingga berlatar dari kesetaraan level istri dengan level jabatan suami justru malah berdampak terjadinya jurang pemisah antara satu dengan lainnya.

Jurang pemisah inilah yang menimbulkan tingkatan gengsi masing-masing istri, dalam membentuk egosentris dan terkotak-kotak serta tingkatan sosialita sesuai level jabatan suami masing-masing.

Tak pelak bagi para istri yang level jabatan suaminya ada dikisaran level bawah, jadi merasa tidak nyaman dan risih, jadi sungkan, dan merasa malu karena merasa level jabatan suaminya tidak setara atau jauh dari level jabatan suami para istri lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN