Mohon tunggu...
Mohammad Iqbal Shukri
Mohammad Iqbal Shukri Mohon Tunggu... Manusia penyuka sambel setan

Belajar meramu tulisan dengan cita rasa kenikmatan sambel setan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Penolakan Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 dan Refleksi Kemanusiaan Kita

25 April 2020   10:26 Diperbarui: 25 April 2020   10:37 92 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penolakan Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 dan Refleksi Kemanusiaan Kita
Sumber gambar, liputan6.com

Belum genap satu bulan, dua kejadian aksi penolakan pemakaman jenazah pasien Covid 19, terjadi di Jawa Tengah. Pertama terjadi di Banyumas. Kemudian pada Kamis (09/04/2020), sebagian warga Sewakul, Ungaran Barat, Kabupaten Semarang melakukan aksi penolakan pemakaman seorang jenazah perawat pasien Covid 19, untuk dimakamkan di tempat pemakaman umum setempat.

Sontak hal itu membuat luka baru, khususnya bagi keluarga yang ditinggalkan. Dan umumnya bagi masyarakat secara umum.

Memang, bagaimanapun aksi penolakan pemakaman jenazah tersebut, sangat sulit untuk diterima oleh akal dan hati nurani setiap orang. Sebab, keluarga korban tengah mengalami posisi duka yang sungguh mendalam, karena telah ditinggalkan oleh salah satu anggota keluarganya. 

Bukan hanya itu, masyarakat Indonesia pun kiranya turut berduka, sebab salah seorang perawat pasien Covid 19 telah tumbang, dalam perjuangannya menyelamatkan raga  lainnya yakni pasien Covid 19.

Selain itu, beberapa aksi penolakan pemakaman jenazah pasien Covid 19 yang telah terjadi sebelumnya, di Kabupaten Gowa, Makassar, Banyumas, seolah belum cukup dijadikan pembelajaran, untuk menguji sisi kemanusiaan kita. 

Hingga kejadian yang sama harus terulang kembali.

Padahal para Tokoh, Kepala Daerah, Pemuka Agama dan lainnya, tak henti-hentinya mengimbau masyarakat untuk tidak menolak pemakaman jenazah pasien Covid 19, dengan alasan takut tertular virus. Sebab jenazah pasien Covid 19 telah ditangani sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) penanganan jenazah yang berlaku.

Dalam hal ini kiranya kita bisa belajar, dan merefleksikan diri bersama, bahwa tidak cukup jika hanya mengandalkan imbauan dari para pemimpin kita, tanpa sinergitas antar sesama, satu masyarakat dengan masyarakat lainnya.

Dikutip dari kompas.com, ada beberapa alasan mengapa aksi penolakan pemakaman jenazah pasien Covid 19 terjadi. Diantaranya, letak pemakaman yang dianggap terlalu dekat dengan pemukiman dan perkebunan warga, menolak karena memiliki populasi besar, warga merasa tidak diberi tahu,  takut tertular virus.

Dari beberapa alasan tersebut kiranya dapat ditarik benang merahnya, yakni masih terjadinya simpang siur informasi yang diterima masyarakat, perihal bagaimana penularan virus Covid 19 terjadi. Sebab ada sebagian masyarakat yang masih mempercayai bahwa jenazah yang telah dimakamkan masih bisa menularkan virus. Pada titik ini menggambarkan bahwa imbauan dari para pemimpin daerah dan beberapa tokoh agama, pesan yang disampaikan tidak sampai pada sebagian masyarakat.

Kemudian terkait masih adanya problem koordinasi saat akan dilangsungkan prosesi pemakaman jenazah pasien Covid 19.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN