Mohon tunggu...
shinta ayu aini
shinta ayu aini Mohon Tunggu... Mahasiswa - Student of Communication

“When your world moves too fast and you lose yourself in the chaos, introduce yourself to each color of the sunset. Reacquaint yourself with the earth beneath your feet. Thank the air that surrounds you with every breath you take. Find yourself in the appreciation of life.” – Christy Ann Martine

Selanjutnya

Tutup

Film

[Resensi Film] Miracle In Cell No 7, Sindiran Praktik Dzolim Tokoh Publik

22 September 2022   22:02 Diperbarui: 23 September 2022   07:40 176 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Miracle In Cell 7 berkisah mengenai kebahagiaan anak perempuan (Kartika) yang sirna. Tatkala, ayah pengidap autis yang disayanginya (Dodo), menjadi terdakwa dalam kasus pembunuhan anak gubernur dan harus dihukum mati tanpa adanya pembelaan pengacara ataupun bukti yang konkrit meskipun Dodo bukanlah pelakunya. Jenis alur yang digunakan dalam film ini adalah gabungan atau campuran (maju dan mundur).   

Film "Miracle In Cell 7 " yang disutradarai oleh Hanung Bramantyo adalah hasil adaptasi dari film Korea selatan sebelumnya dengan judul yang sama pada tahun 2013.  Rating Miracle In Seven versi Indonesia mencapai 8.1/ 10 seri dengan versi originalnya.

Apabila diperhatikan dengan seksama, film ini menyelipkan sindiran halus atas praktik kedzoliman atau kesewenang-wenangan yang dilakukan oleh tokoh publik. Ini dibuktikan pada adegan ketika surat pernyataan Dodo telah direkayasa atas permintaan gubernur. 

Tidak berhenti sampai situ, atas ancaman gubernur itu pengacara yang seharusnya bertugas untuk membela Dodo, terpaksa bungkam untuk menyelamatkan karir dan hidupnya sendiri. 

Menjelang akhir adegan, Dodo bahkan dihampiri langsung oleh gubernur untuk menyatakan pernyataan palsu di depan hakim dengan taruhan nyawa Kartika. 

Dalam dunia pengadilan, ketika terdakwa mengakui kesalahannya, maka segala bukti ataupun pembelaan tidak lagi bernilai. Secara tidak langsung, mungkin seperti inilah salah satu gambaran ke-dzoliman tokoh publik dengan memanfaatkan jabatannya yang tidak terekspos oleh media.  

Dodo Rozak (Vino Bastian) sebagai tokoh protagonis memiliki jiwa pemaaf digambarkan melalui sikapnya yang gemar menolong meskipun dia pernah dijahati oleh orang tersebut, mau berkorban demi sosok yang dicintainya, dibuktikan melalui scene ketika ia harus berkata bohong di depan hakim untuk menyelamatkan nyawa putrinya.  

Tokoh Kartika (Graciela Abigail dan Mawar Eva) adalah anak yang berbakti, contohnya pada scene ia menyiapkan bekal martabak kesukaan sang ayah dan pembelaanya ketika menjadi pengacara untuk membersihkan nama baik ayah , Kartika adalah anak yang menerima apapun kondisi ayahnya tanpa memandang status pekerjaan ataupun disabilitas mental yang dideritanya.  

Tokoh gubernur bernama Willy Smith (Iedil Dzuhrie) sebagai tokoh antagonis dibuktikan melalui sifatnya yang pendendam dan licik, menghalalkan semua cara untuk melenyapkan Dodo. 

Selera humor film ini dihidupkan oleh teman-teman sel Dodo yang diperankan oleh aktor legendaris Indra Warkop, Bryan Domani, dan beberapa aktor pendatang seperti Indra Gunawan dan Rigen Rakelna. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Film Selengkapnya
Lihat Film Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan