Mohon tunggu...
Paelani Setia
Paelani Setia Mohon Tunggu... Sosiologi UIN SGD

Peminat Kajian Sosial, Politik, dan Pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Melihat Modernitas dari Kacamata Zygmunt Bauman

12 Agustus 2020   01:45 Diperbarui: 12 Agustus 2020   01:55 41 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melihat Modernitas dari Kacamata Zygmunt Bauman
Gambar: theguardian.com

"Modernitas dan Holocaust" adalah karya teori dan sintesis. Bukan dari data dan tidak memiliki metodologi. Hal itu tidak membuatnya menjadi kontribusi yang kuat".

Setelah kematian sosiolog Zygmunt Bauman, dunia intelektual kehilangan wawasan dan jangkauan yang langka. Karena gaya kerjanya sangat berbeda dengan kebanyakan ilmuwan sosial di Amerika Serikat saat ini, kematiannya merupakan kesempatan untuk mempertimbangkan apa yang mungkin diperoleh jika banyak yang ingin mengikuti teladannya.

Bauman menulis banyak buku dan mengajar selama bertahun-tahun di Universitas Leeds, Inggris. Ia menjadi seorang sarjana yang diperhitungkan relatif terlambat dalam karirnya. 

Sukses besar datang pada tahun 1989, pada usia 64, ketika dia menerbitkan sebuah studi penting, "Modernity and the Holocaust." Bertentangan dengan pandangan luas bahwa Holocaust mencerminkan kegilaan anti-Semit yang telah merebut Jerman yang beradab dan melemparkannya kembali ke negara atavistic (kuno), Bauman menggambarkan genosida sebagai makhluk yang khas di era modern.

Awal abad ke-20, katanya, terdapat banyak pabrik berskala besar, sistem transportasi yang efisien, perusahaan besar dengan tenaga kerja yang disiplin, dan ideologi pseudoscientific seperti e-genetika. Ini adalah elemen penting, di samping anti-Semitisme, dari pembantaian massal Hitler. Bauman berpendapat bahwa kita tidak boleh merayakan pencapaian zaman modern tanpa juga memperhatikan sisi gelapnya.

"Modernitas dan Holocaust" adalah karya teori dan sintesis. Bukan dari data dan tidak memiliki metodologi. Hal itu tidak membuatnya menjadi kontribusi yang kuat".

Lahir sebagai seorang Yahudi Polandia, Bauman meninggalkan tanah airnya pada tahun 1939, setelah invasi Jerman, melarikan diri ke Uni Soviet. Di sana dia bergabung dengan Angkatan Darat, melawan Nazi di front timur. Setelah perang ia kembali ke Polandia, memulai karir akademis.

Di balik Tirai Besi, menjadi sosiolog berarti menjadi ahli dalam segala hal tentang Marx. Bauman langsung terjun. Tapi meski komitmennya ke kiri tidak pernah pudar, antusiasmenya terhadap komunisme memudar. Ketika dia memberikan dukungannya kepada mahasiswa yang tidak pro tahun 1960-an, dia kehilangan jabatan pengajarnya dan diusir dari negara itu.

Bauman pindah ke Inggris, di mana karya sosiolog Max Weber menjadi batu ujiannya. Meskipun Bauman menolak gagasan Weber bahwa ilmuwan sosial harus berusaha keras untuk menjaga nilai-nilai pribadi dari keilmuan mereka, dia menemukan catatan Weber yang menarik tentang masyarakat modern, yang menekankan peran sentral birokrasi.

Weber melihat birokrasi sebagai sesuatu yang kuat, tetapi sangat impersonal. Bauman mengubah ini: Birokrasi bisa menjadi tidak manusiawi. Struktur birokrasi telah mematikan rasa moral tentara Jerman biasa, menurutnya, yang memungkinkan terjadinya Holocaust. Mereka bisa mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa mereka hanya melakukan pekerjaan mereka dan mengikuti perintah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x