Mohon tunggu...
Satrio Anugrah
Satrio Anugrah Mohon Tunggu... Football Coach, Football Writer

Saya seorang pelatih sepakbola. Gemar menonton dan mempelajari sepakbola baik di dalam maupun luar negeri. Sering membaca buku, dan menulis.

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Tuchel, Seorang Idealis

27 Januari 2021   15:49 Diperbarui: 28 Januari 2021   21:58 509 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tuchel, Seorang Idealis
Thomas Tuchel saat memberi arahan dalam pertandingan semifinal Liga Champions antara RB Leipzig vs PSG di Stadion Luz di Lisbon pada 18 Agustus 2020. Tuchel dikabarkan akan menggantikan Frank Lampard sebagai pelatih Chelsea. (Foto: AFP/MANU FERNANDEZ via kompas.com)

Dua hari terakhir ada dua nama yang jadi trending topic di Twitter. Keduanya adalah pelatih sepakbola, dan putaran nasib memertemukan mereka. 

Frank Lampard, dipecat. Seorang Legenda yang telah menjadi ikon klub nyatanya tidak membuat ia kebal dari pemecatan. Tidak seperti keputusan pengangkatannya yang bersifat emosional, pemecatan ini adalah langkah rasional yang diambil Abramovic dan kolega. Walau sudah pasti tidak mudah melakukannya.

Tomas Tuchel di lain sisi, diproyeksikan Chelsea sebagai pengganti. Tidak ada jaminan bahwa Tuchel akan melakukan pekerjaan yang lebih baik dari Lamps. Tiada yang tahu apakah ia masih akan menjadi pelatih Chelsea sebelum kontraknya berakhir 18 bulan kedepan. Tapi kalau kita bicara Tuchel, maka kita bicara idealisme.

Tuchel menampilkan sepakbola yang menarik dilihat. Menyerang dengan penguasaan bola satu waktu, kemudian di waktu yang lain memeragakan tontonan yang pragmatis nan efektif. Seperti para pelatih yang meninggalkan sidik jari pada perkembangan sepakbola modern, Tuchel adalah seorang idealis yang kadang sulit dimengerti. 

di Mainz, Tuchel melatih para pemain muda dan membuat mereka mampu mencapai potensi maksimal. Pekerjaan bagus disana membawanya menjadi suksesor Juergen Klopp di Dortmund. 

Gegenpressing yang secara fisik sangat melelahkan beradaptasi menjadi permainan menyerang satu dua sentuhan yang menawan. Sayang, perseturuan dengan direksi membuat ia harus mengundurkan diri lebih cepat. 

PSG yang gagal juara di bawah komando Unai Emery menghubungi Tuchel. Nasser Al Khelaifi meminta dua hal, yang pertama kembali menguasai prancis, dan yang kedua menaklukkan eropa. 

Bermodalkan Neymar dan Mbappe, serta beberapa pemain bintang di berbagai posisi, target ini diamini Tuchel. Tak butuh waktu lama, Klub asal Paris kembali menguasai Prancis. 

Tuchel juga menorehkan sejarah baru di kompetisi eropa dengan membawa PSG ke Final Liga Champions pertama mereka sepanjang sejarah klub berdiri.

Performa naik turun yang dialami klub paska kekalahan di final itu kemudian memicu perselihan antara Tuchel dengan Leonardo, Direktur PSG. Tuchel merasa direksi tidak serius mendatangkan pemain pengganti untuk Cavani dan Silva, dua legenda PSG yang berakhir kontraknya. Seperti di Dortmund, keributan ini berakhir dengan pemecatan.

Tuchel adalah seorang idealis. Ia punya sebuah gagasan besar bagaimana sepakbola seharusnya dimainkan. Pria asal jerman butuh lingkungan yang mendukung serta waktu yang cukup untuk mengimplementasikan ide-idenya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x