Mohon tunggu...
Sarkoro Doso Budiatmoko
Sarkoro Doso Budiatmoko Mohon Tunggu... Dosen - Penikmat bacaan

Bersyukur selalu.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Raja Midas Jaman Milenial

10 November 2022   17:00 Diperbarui: 10 November 2022   17:07 182
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Seorang pedagang kecil penjual hasil bumi di sebuah pasar tradisional menyulut rasa iri para pedagang lain. Itu gara-gara dagangannya laris bukan main. Pembeli sampai-sampai harus antri demi mendapat pelayanan membeli barang dagangannya. 

Rasa iri yang menyesakkan dada itu membuat para pedagang lain bersyakwasangka, jangan-jangan dia memakai bantuan dari dunia gaib. Syakwasangka itu lalu menggiring mereka meminta tolong Petugas Pasar untuk menanyakan: apa yang dia "pakai" sehingga jualannya laris sekali. Tentu saja dijawab: tidak ada bantuan makhluk gaib dan tidak ada jimat-jimat yang digunakannya untuk penglaris. 

Sebagian ada yang percaya dan sebagian lain tidak, itu tidak bisa dihindari. Tetapi dalam pandangan pelanggannya, pedagang ini memang melayani pembelinya dengan ramah, penuh senyum, tidak melakukan kecurangan timbangan dan tidak mengambil untung banyak-banyak. Mutu barang yang dijual pun terjaga baik. 

Pedagang lain mesti belajar dari pedagang kecil ini. Pelayanan kepada pembeli adalah kunci untuk laris. Pepatah lama bilang: pembeli adalah raja. Bukan hanya itu, pembeli itu juga adalah juri paling adil. Mereka hanya akan datang ke tempat-tempat yang memberi rasa nyaman. Bahkan demi sebuah kenyamanan, pembeli biasanya bersedia untuk membayar lebih mahal. 

Harga wajar, barang bermutu dan sedikit kenyamanan dari pedagang kecil ini membuatnya menjadi pedagang bertangan dingin. Apapun yang dijual, laris manis tanjung kimpul. 

Dalam kehidupan sehari-hari biasa kita saksikan orang-orang yang bertangan dingin. Kalau petani, apapun jenis tumbuhan yang ditanam akan panen besar pada waktunya. Kalau pengusaha, apapun proyek yang digarapnya akan selesai dengan untung yang lumayan. 

Juga, ketika pengusaha membangun "real estate", tidak satupun unit rumah yang tidak laku. Semua laku ludes seperti kacang gorang. Atau ketika mendirikan sekolah, perguruan tinggi, hotel, toko, mini market, super market, dalam waktu singkat pembeli, penyewa dan penggunanya membludag. 

Sedangkan kalau dia seorang konsultan, apapun masalah yang diurusnya akan berakhir dengan sukses. Kalau biro jasa, apapun jasa dan layanan yang dibuatnya laris dibeli dan dipakai orang. Semua selalu berujung pada mendapat cukup banyak uang. 

Begitulah, oleh orang dengan sentuhan dingin, apapun yang dipegangnya akan menjadi uang. Demikian dingin sentuhan tangannya, sehingga menyebut namanya saja sudah menjadi jaminan sukses.

Itu terjadi juga pada seorang penceramah yang juga bersuara dingin. Dia sampai kerepotan mengatur jadwal untuk memenuhi undangan berceramah.  Tidak ada hari yang kosong dalam jangka hingga tiga bulan yang akan datang. Hari-harinya penuh dengan ceramah dan sibuk meng-update bahan ceramah supaya aktual sesuai perkembangan jaman. 

Penceramah yang materinya ber-isi, menarik, lucu dan menyentuh hati, akan di-antri pengundang untuk berceramah. Ceramahnya bisa di perkantoran, resepsi, tempat ibadah, pabrik, sekolah dan kampus. Setiap patah kata yang diucapkannya akan mengundang imbalan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun