Mohon tunggu...
Sarkoro Doso Budiatmoko
Sarkoro Doso Budiatmoko Mohon Tunggu... Dosen - Penikmat bacaan

Bersyukur selalu.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pemuda Indonesia Impian

28 Oktober 2021   19:17 Diperbarui: 28 Oktober 2021   19:44 165 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Meskipun sudah bukan pemuda tetapi bisa ketemu dengan Hari Sumpah Pemuda, tanggal 28 Oktober 2021, adalah sesuatu yang sangat membahagiakan. Bahagia karena bisa merasakan menjadi bagian dari bangsa yang besar yang sedang kembali memperingati getaran semangat Sumpah Pemuda. 

Bukan pemuda lagi karena menurut UU No 40 tahun 2009 tentang Kepemudaan, pemuda adalah warga negara Indonesia yang berusia 16 sampai 30 tahun. Diluar itu katakan saja masuk kategori anak-anak dan kalangan tua. 

Tahun 2020 lalu, sensus penduduk mencatat ada sekitar 144 juta atau 52% penduduk Indonesia masuk kategori pemuda. Jumlah yang besar sekali. Untuk merekalah peringatan hari besar ini dipersembahkan. Hanya bangsa yang besar yang mampu menghargai perjuangan para pahlawan. Tujuannya antara lain agar rasa persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia semakin tebal. 

Pemuda Indonesia beruntung, para pemuda pendahulu telah mewariskan riwayat perjuangan dan pergerakannya yang layak diperingati oleh generasi sekarang. Meski disebut Hari Sumpah Pemuda, hari besar yang satu ini sepatutnya diperingati bukan hanya oleh pemuda tetapi juga oleh seluruh warga, dari yang masih dalam masa kanak-kanak hingga warga yang sudah masuk golongan tua, kakek-kakek dan nenek-nenek. 

Tidak boleh dilupakan, yang sekarang masih anak-anak pada saatnya kelak juga akan menjadi pemuda.  Sedangkan yang sudah masuk kalangan tua, kakek-nenek, dulu juga pernah menjadi pemuda. 

Masa anak-anak adalah masa puncak pertumbuhan dan perkembangan jiwa--raga manusia.  Masa yang sering diibaratkan sebagai masa emas. Apabila baik di masa ini akan baik pula pertumbuhan dan perkembangannya di masa-masa berikutnya. 

Masa inilah anak-anak yang sehat biasa melambungkan segala rupa cita-cita dan impian tinggi, sering-sering sampai menyentuh langit. Saat-saat itu pula cita-cita dan impian mereka sering berubah. Sesuatu yang lumrah terjadi karena bagi anak-anak, keinginan dan cita-cita sangat dipengaruhi oleh apa yang dilihat dan dirasakannya saat itu. 

Tidak aneh kalau menemui anak-anak yang kemarin ingin jadi dokter, hari ini ingin menjadi tentara dan besok lusa berubah ingin menjadi pengusaha. Bagusnya, aneka rupa mimpi-mimpi dan keinginannya itu bisa menjadi pijakan dalam melangkah ke masa-kehidupan berikutnya. Jauh lebih baik dibandingkan tidak punya mimpi satupun. 

Mimpi dan keinginan anak-anak juga bersih tanpa dibeban kendala bagaimana cara mencapainya. Mimpi seperti itu turut andil dalam membentuk idealisme seseorang. Oleh karena itu, membangun mimpi bagi anak-anak adalah juga modal besar untuk masa depannya. 

Jika anak-anak ikut serta memperingati Hari Sumpah Pemuda itu sama dengan memberi kesempatan untuk memperkaya imajinasi dan memperkuat idealismenya. Suatu saat nanti imajinasi dan idealisme akan bermanfaat terutama saat menginjak masa sebagai Pemuda.. 

Secara alamiah pemuda akan terbangun dari anak-anak yang tumbuh dan berkembang seiring dengan usianya. Salah satu pertanda pemuda unggul adalah hidupnya sarat dan erat memegang idealisme tetapi sekaligus juga sensitif terhadap kenyataan yang terjadi di sekelilingnya. Ibaratnya seperti memiliki mimpi (idealisme) dengan tetap menginjak bumi (realitas). Idealnya memang selalu ada gap antara idealisme dengan realitas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan