Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Bukti Chelsea Memang Klub Angker

26 Januari 2021   14:49 Diperbarui: 26 Januari 2021   14:52 99 8 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bukti Chelsea Memang Klub Angker
Frank Lampard (Kompas)

Kabar mengejutkan datang dari ranah sepakbola Premier League dimana juru taktik Chelsea, Frank Lampard dipecat secara tiba-tiba. Hasil buruk Chelsea belakangan ini serta tak mampunya klub bersaing di papan atas klasemen Liga Inggris disinyalir menjadi penyebabnya.

Langkah pemecatan Chelsea terhadap Frank Lampard ini pun menimbulkan reaksi mantan manajernya dahulu yakni Jose Mourinho yang sempat mengarsiteki Chelsea pada periode musim 2004--2007 dan 2013-2015.

Mou mengatakan, "Ini adalah sisi brutal dari sepak bola, terutama sepak bola modern". - BolaSport.com

Apa yang dikatakan Mou bisa jadi benar. Sebagai pelatih kelas dunia, menghasilkan beragam gelar bagi klub, dan melanglang buana dari satu kompetisi ke kompetisi yang lain, Mou yang memang sudah asam garam menjadi manajer tahu persis bagaimana tekanan yang diberikan kepada profesinya tersebut.

Bisa dikatakan semakin elite sebuah klub, semakin kaya finansial klub, serta semakin bertabur bintangnya pemain dalam suatu klub, maka semakin besar tuntutan dan semakin besar pula resiko atau konsekuensi pemecatan yang dihadapi manajer jika tidak menemui target  maupun tidak sesuai harapan.

Sebagai gambaran, bisa kita amati bersama bagaimana nasib mantan manager Paris Saint Germain (PSG), Thomas Thuchel. Banyak yang terheran-heran mengapa sampai dirinya dipecat oleh manajemen PSG, sedangkan secara prestasi masih terbilang oke baik kompetisi lokal maupun Liga Champion.

Alasan paling masuk akal mengapa ia sampai dipecat ialah dikarenakan kapabilitasnya menangani PSG di kompetisi bergengsi Liga Champion dipertanyakan. Bukan apa-apa, berkaca pada pengalaman pahit musim sebelumnya PSG harus tertunduk lesu sebagai runner-up setelah kalah dengan skor 1-0 dari Bayern Munich.

Tuchel memang mampu menghantarkan PSG ke babak 16 besar di musim ini, tetapi nampaknya keraguan tertuju kepadanya apakah Tuchel mampu membawa kembali PSG ke final dan menjadi juara.

Langkah pemecatan Frank Lampard ini pun mungkin bisa dikatakan seperti menekan tombol emergency oleh manajemen klub bukan hanya karena faktor prestasi kurang kompetitifnya Chelsea di Liga, melainkan dibarengi juga faktor situasi kondisi pandemi Covid-19 yang semakin dapat membebani klub jika Chelsea gagal total meraih prestasi di musim ini. Anda bisa bayangkan berapa beban biaya yang kelak klub akan tanggung jika disebabkan minimnya pemasukan akibat pandemi serta minimnya raihan prestasi.

Diantara faktor teknis dan internal biang pemecatan Frank Lampard, bilamana diamati secara seksama bahwa klub milik Roman Abramovich ini merupakan klub angker bagi siapa pun manager yang menanganinya.

Total 11 manager yang telah dipecat di era kepemilikan klub oleh Roman Abramovich, dari Claudio Ranieri, Jose Mourinho, Avram Grant, Luiz Felipe Scolari, Carlo Ancelotti, Andre Villas-Boas, Roberto di Matteo, Rafael Benitez, Antonio Conte, Maurizio Sarri, hingga terakhir Frank Lampard.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x