Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Pak Anies, Ini Alasan Kenapa Jakarta Bukan Kota Layak Sepeda

5 Juni 2020   14:39 Diperbarui: 25 Juni 2020   08:48 125 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pak Anies, Ini Alasan Kenapa Jakarta Bukan Kota Layak Sepeda
Gubernur DKI Anies Baswedan (Republika)

Sebagaimana dikutip melalui laman Kompas. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengimbau masyarakat untuk mengutamakan jalan kaki dan bersepeda untuk mobilitas sehari-hari selama masa transisi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pada Juni ini.

"Untuk bapak ibu sekalian, saya ingin menjelaskan beberapa protokol penting yang harus jadi perhatian selama masa transisi ini, untuk pergerakan penduduk utamakan jalan kaki dan bersepeda. Tapi yang terpenting tetap di rumah, cuci tangan tiap kembali bepergian, batasi tamu datang atau jaga jarak," kata Anies di Balai Kota Jakarta, Kamis (4/6/2020), seperti dikutip Antara.

Kendati demikian, Anies menyebutkan bahwa untuk kendaraan bermotor baik sepeda motor ataupun mobil, bisa beroperasi dengan protokol kesehatan. -

Penulis sebagai seorang yang terbilang masih baru dalam dunia persepedaan dan mulai melakukan kegiatan bersepeda dalam beberapa bulan belakangan ini cukup mengapresiasi imbauan yang Anies kemukakan.

Konteks apa yang Anies ungkapkan pada hakikat tujuannya baik yaitu membudayakan kegiatan berjalan kaki dan bersepeda kepada masyarakat jelang masa transisi berlangsung.

Namun sayangnya Penulis kurang setuju dengan Anies mengenai imbauan untuk membudayakan bersepeda sebagai moda transportasi sehari-hari. Karena apa? Jujur saja, karena kota Jakarta bukan di desain untuk kegiatan bersepeda.

Lepas dari kondisi jalanan di Jakarta yang bisa dikatakan sedikit lowong karena imbas pandemi Corona. Jalan di Jakarta memang bukan ditujukan untuk moda transportasi sepeda.

Pertama. Walau kini Jakarta memiliki jalur sepeda yang menurut Penulis terlalu dipaksakan ada dan hanya menghambur-hamburkan anggaran DKI saja. Anda bisa bayangkan pinggir-pinggir jalanan di Jakarta umum digunakan sebagai lokasi instalasi baik itu layanan listrik, air, jaringan, maupun lainnya.

Bisa dikatakan tidak ada pinggir jalanan yang mulus di Jakarta, hampir semua dihiasi oleh penutup instalasi ataupun tambalan aspal. Dimana hal tersebut berdampak kepada tidak aman dan tidak nyamannya bagi kegiatan bersepeda.

Kedua. Desain jalur sepeda di Jakarta cenderung nyeleneh dan terlihat tidak ditinjau lebih dahulu. Coba bisa Anda bayangkan, di beberapa lokasi di Jakarta terdapat jalur sepeda yang menyerobot trotoar yang dikhususkan bagi pejalan kaki. Contoh di Jl. Jenderal Ahmad Yani, Jl. Pintu Satu Senayan, dan lain sebagainya.

Sudah menyerobot jalur pejalan kaki, kondisi trotoar juga diperparah dengan formasi batu tidak beraturan (yang dapat mencelakakan pengguna sepeda) maupun kegiatan lain semisal tempat nongkrong para Ojol maupun PKL. Opsi lain mau tidak mau pengguna sepeda masuk menggunakan jalur jalan protokol yang dikhususkan bagi kendaraan bermotor dimana harus ikhlas menerima konsekuensi yang mungkin terjadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x