Mohon tunggu...
Samhudi Bhai
Samhudi Bhai Mohon Tunggu... Bhinneka Tunggal Ika

Kompasianer Brebes Community (KBC)-68 Jawa Tengah -Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Ketika Gubernur DKI Jakarta Tak Sanggup Urusi Covid-19

23 Januari 2021   20:57 Diperbarui: 23 Januari 2021   21:04 421 13 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Gubernur DKI Jakarta Tak Sanggup Urusi Covid-19
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bersama wakilnya, Achmad Riza Patria, dalam konferensi pers penerapan kembali masa PSBB pada Rabu (9/9/2020) sumber: tribunjogja.com

Semakin hari semakin tidak karu-karuan berita isi berita demi berita yang menayangkan konten covid-19 ada yang positif ada juga berita yang negatif yang dihembuskan oleh orang-orang anti vaksin dan tidak sejalan dengan pemerintah. Hoak demi hoak disebarkan.

Ketika wabah pandemi mulai menampakan hasil signifikan yaitu banyaknya pasien terpapar virus covid-19 ini termasuk di DKI Jakarta yang sampai-sampai seorang Gubernurnya pun kuwalahan dalam menghadapi masifnya penyebaran covid-19 maka banyak dipertanyakan kenapa ini bisa terjadi?

Seorang Gubernur DKI Jakarta yang biasa sibuk dalam hal covad covid ini dan paling nomor satu dalam karyanya yang paling keren beken dari konfras konfres jumlah korban meninggal karena covid-19 dengan suara bergetar-getar dan dengan berita covid-19 lainnya eh tiba-tiba entah kenapa sekarang mendadak hilang bak ditelan bumi beritanya.

Kemanakah aksinya yang spektakuler tersebut dari seorang Gubernur Anies Baswedan dalam melawan pandemi covid-19 ini yang kian masif penyebarannya khususnya di DKI Jakarta ini dan kenapa lenyap begitu saja dari pemberitaan media Nasional ?

Semua masyarakat tahu dari banyaknya peraturan demi peraturan yang diterapkan oleh Gubernur DKI melalui Pergub yang dikeluarkan bersamaan dengan DPRD yang juga mengeluarkan PERDA demi upaya menangani covid-19.

Namun tidak sama sekali membuahkan hasil sama sekali bahkan kian parah dan melambung tinggi jumlah positif yang terpapar covid-19 sekalipun peraturan tersebut sudah diterapkan oleh warga di seluruh wilayah DKI Jakarta.

Seorang Gubernur kok angkat tangan untuk menyerahkan kepada Pemerintah pusat agar mengambil alih penanganan covid-19 di Jakarta setelah sebelumnya sempat dilakukan rem darurat namun tetap tidak ada hasil. Haha.. piye iki?

Ketika gubernur DKI Jakarta sudah tidak sanggup lagi untuk mengurusi wabah pandemi ini masyarakat pun banyak yang geram pasalnya dari sekian kasus covid-19 diseluruh Indonesia hanya DKI Jakartalah yang menduduki rating teratas.

Ada beberapa alasan yang menjadikan Gubernur melemparkan tanggung jawabnya kepada Pemerintah pusat terkait ambil alih penanganan covid-19 ini yakni diantaranya agar diadakannya fasilitas kesehatan di Rumah Sakit didaerah penyanggah yang tidak tepat.

Timbul banyak pertanyaan dari masyarakat mengapa Anis Baswedan meminta pemerintah pusat untuk mengambil alih koordinasi penanganan Covid-19 di DKI Jakarta dan apa yang sebenarnya terjadi? Jika Anis tidak mampu maka sebaiknya mundur saja dari jabatannya sebagai seorang Gubernur.

Tugas dari seorang gubernur bukan untuk main-main sebab menyangkut kemaslahatan umat. Apa bila dari seorang gubernur yang digembar gemborkan sebagian warganya yang militan serta banyaknya dukungan seharusnya akan sangat mudah bagi seorang gubernur dalam menangani wabah pandemi ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x