Mohon tunggu...
Ruhi Adilah
Ruhi Adilah Mohon Tunggu... Hallo!! Selamat datang di halaman Kompasiana ku.

Jika aku tak bisa berkata, maka izinkanlah aku untuk menulis Temukan saya di Instagram @ruhifna__

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Pentingnya Pengarahan yang Tepat untuk Anak terhadap Budaya Baru

20 September 2019   01:43 Diperbarui: 21 September 2019   11:55 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pentingnya Pengarahan yang Tepat untuk Anak terhadap Budaya Baru
Muslimobsession.com

Kita ketahui bahwa budaya nenek moyang kita sekarang kurang diminati oleh anak. Mengapa demikian? Hal ini terjadi karena kurangnya pengenalan dan penerapan budaya nasional terhadap anak.

Kebanyakan anak zaman sekarang lebih memilih mengenal budaya baru sesuai zamannya (tren). Apalagi dengan adanya budaya asing ini. Korean pop (Korean Wave) kini menjadi fenomena globalisasi versi Asia yang booming dalam decade terakhir ini, kemudian mempengaruhi berbagai negara salah satunya di Indonesia. 

Suguhan produk berbau Korea Selatan perlahan mengubah selera dan paradigma remaja sekarang tentang sebuah tren yang dulu sempat dibawa oleh budaya Westren. Bukan hanya remaja, namun kini juga terjadi pada anak usia dini.

Bagaimana hal itu terjadi pada anak usia dini? Kebanyakan anak usia dini mengetahui budaya asing seperti Korean pop ini melalui gadget dan pengaruh lingkungan mereka. 

Anak usia dini akan menirukan apa yang ia lihat dan apa yang ia dengarkan. Sehingga, dengan mudahnya budaya baru itu akan masuk kedalam otak dan anak akan menirukan dan menerapkannya. Jika hal ini terus menerus dilakukan tanpa adanya pengenalan budaya nasional pada anak. Maka budaya nenek moyang kita akan musnah.

Berkembangnya budaya Korean pop (hallyu) di negara-negara Asia Timur dan beberapa Asia Tenggara termasuk Indonesia, menunjukkan adanya transformasi budaya asing ke negara lain. 

Berkembangnya budaya Korean pop di Indonesia dibuktikan dengan munculnya "Asian Fans Club" (AFC) yaitu Blog Indonesia yang berisi tentang berita dunia hiburan Korea. AFC didirikan pada 1 Agustus 2009 oleh seorang remaja perempuan bernama Santi Ela Sari.

Jika dilihat dari statistic jumlah pengunjung, sampai 3 Juni 2012, Asian Fans Club telah dikunjungi sebanyak 42.811.744 pengunjung. Hal tersebut berarti setiap harinya ada rata-rata 58.646 orang yang mengunjungi Asian Fans Club. Jumlah postingan  yang diunggah dari Juni 2009 sampai Juni 2012 sudah mencapai 16.974 post dengan grafik yang terus meningkat setiap bulan. 

Pada bulan Juni 2009 tercatat berita pada postingan sejumlah 49 berita dalam satu bulan. Setahun kemudian yaitu pada tahun 2010 jumlah post mengalami peningkatan yang pesat hingga mencapai 629 dalam satu bulan dan terus meningkat sampai 1.542 postingan dalam bulan mei 2013. (sumber). Data tersebut menunjukkan bahwa budaya Korean pop di Indonesia berkembang sangat pesat.

Jika berkembangnya Korean pop di Indonesia merupakan perwujudan globalisasi dalam dimensi dan budaya. Maka dikhawatirkan ekstensi kebudayaan nasional bergeser nilainya menjadi budaya pinggiran jika tidak disertai dengan apresiasi terhadap kebudayaan nasional.

Jika anak usia dini hingga anak remaja sudah tidak mengenal kebudayaannya sendiri, maka kebudayaan nasional dapat mengalami kepunahan dan berganti dengan kebudayaan baru yang tidak sepenuhnya sesuai dengan kepribadian nenek moyang negara kita, dan tidak mencerminkan negara Indonesia yang merupakan negara berasas Islam dengan Ketuhanan yang Maha Esa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x