Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... dibuang sayang

Kutuliskan lagu ini Kupersembahkan padamu Walau pun tiada indah, syair lagu yang kugubah Kuingatkan kepadamu, akan janjimu padaku

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Pertamina Rugi, Ahok Menjilat Ludah Sendiri?

8 Oktober 2020   10:02 Diperbarui: 8 Oktober 2020   10:38 165 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pertamina Rugi, Ahok Menjilat Ludah Sendiri?
Pertamina (okezone.com)


"Politik kebencian" terhadap Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok belum juga mereda sampai saat ini, dan mungkin juga berikutnya. Apa pasal, karena Ahok adalah orang nomor satu di migas Pertamina, sebuah perusahaan BUMN pelat merah.

Pertamina buntung pada semester 1 tahun ini, migas rugi sampai Rp 11,28 triliun. Padahal pada periode yang sama tahun lalu, migas menikmati keuntungan sebesar Rp 4,175 triliun. Dan migas juga terlempar dari "Fortune Global 500". Itu artinya Pertamina tidak lagi berada di 500 perusahaan yang paling menguntungkan di dunia.

Di balik kecaman itu ada beberapa pihak yang membela mantan Gubernur DKI Jakarta itu. Salah satunya datang dari "bos" Ahok. Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan kerugian Pertamina adalah wajar saja, karena situasi saat ini dipengaruhi oleh wabah pandemi Covid-19.

Perusahaan-perusahaan migas lainnya di dunia bahkan mengalami kerugian yang lebih besar daripada Pertamina. Sebut saja beberapa di antara mereka, Exxon asal Amerika Serikat, Shell asal Belanda, dan BP asal Inggris.

Bahkan migas Arab Saudi, Saudi Aramco yang digadang-gadang sebagai perusahaan yang paling menguntungkan sedunia juga mengalami penurunan yang sangat tajam. Penurunan keuntungan mereka bahkan mencapai 73,4%.

Politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean juga membela mantan Bupati Belitung Timur itu. Menurutnya, PLN yang mengalami kerugian Rp 38,8 triliun atau tiga kali lipat dari Pertamina, koq Komisarisnya tidak dipersalahkan?.

Menurut Ferdinand, kecaman-kecaman yang ditujukan kepada Ahok selama ini hanyalah semata-mata dipicu oleh kebencian kepada pria berusia 54 tahun itu.

Kecaman terbaru datang dari Mulyanto yang adalah Wakil Ketua Fraksi PKS (Partai Keadilan Sejahtera) yang mempertanyakan kinerja Ahok sebagai Komisaris Utama PT Pertamina.

Menurutnya pemerintah harus berbuat sesuatu terhadap Ahok, jika tidak mau migas babak belur terus. "Sampai kapan bertahan seperti ini terus?" kata anggota Komisi VII DPR RI ini.

Mulyanto juga menyinggung ucapan Ahok ketika ditunjuk Erick Thohir menjadi Komisaris Utama Pertamina. Ahok pernah bilang "Merem saja Pertamina untung, asal diawasi".

Sebagai orang yang paling dipercaya di migas, menurut Mulyanto, seharusnya Ahok harus mampu melakukan pengawasan agar laju kendaraan berjalan baik dan menguntungkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN