Mohon tunggu...
Rofinus D Kaleka
Rofinus D Kaleka Mohon Tunggu... Orang Sumba. Nusa Sandalwood. Salah 1 dari 33 Pulau Terindah di Dunia. Dinobatkan oleh Majalah Focus Jerman 2018

Orang Sumba, Pulau Terindah di Dunia

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Haru Biru Petani Labu Lilin di Sumba Setelah Sukses Panen

18 Mei 2019   23:12 Diperbarui: 22 Mei 2019   03:18 0 15 5 Mohon Tunggu...
Haru Biru Petani Labu Lilin di Sumba Setelah Sukses Panen
Foto: Dokumentasi Pribadi

Klik klik klik. Begitu dering HP saya dua malam yang lalu. Saya segera buka WA. Dua lembar foto tersaji. Tanpa konten tambahan. Sepasang suami isteri petani yang sedang berbahagia memperlihatkan buah labu lilin yang barusan mereka panen. Sebagai sahabat,  saya paham betul maksudnya. Ini isyarat, undangan informal untuk saya dan maitua (isteri)  saya supaya segera datang di kebun labu lilin mereka.

Kebahagiaan mereka adalah kebahagiaan keluarga kami juga. Undangan mereka itu wajib kami penuhi. Terlambat sehari bukan soal. Jadi baru siang tadi, Sabtu 18 Mei 2019, kami datang ke sana.

Cuaca panas menemani perjalanan kami. Hanya butuh waktu sekitar 45 menit, kami sudah tiba di kebun labu lilin mereka di Jalan Pantai Utara, Desa Hameli Ate, Kecamatan Kodi Utara. Lalu kami parkir kendaraan di depan pondok mereka. Pondok gaya Sumba yang terletak di sisi barat kebun ini, baru selesai dibangun untuk persiapan panen labu lilin.

Saat kami tiba, mereka bersama keluarga yang membantu panen sedang istirahat di bale-bale. Di bale-bale ini juga ada tamu bermobil dari Kota Tambolaka yang khusus datang untuk membeli buah labu lilin.

Meski sedang lelah, namun wajah Agustinus Wakur Kaka, nama petani labu lilin ini, tampak berseri-seri ketika melihat kami muncul. Demikian pula isterinya, terlihat sangat gembira.

Foto: Dokumentasi Pribadi
Foto: Dokumentasi Pribadi
Panen Tahap Pertama

Saat itu merupakan hari kedua Agustinus Wakur Kaka melaksanakan panen tahap pertama labu lilin. Umur tanaman terhitung sejak mulai tanam, "tiga bulan lima belas hari," tuturnya ketika saya menanyakannya.

Di beberapa titik tampak tumpukan buah labu lilin yang sudah di panen. Ada di depan pondok. Ada di pinggir Jalan Pantura. Ada juga di dalam lahan kebun. Ukuran buah labu lilin ini, rata-rata dominan gemuk-besar dan bisa dikatakan banyak juga yang super raksasa.

Bagaimana perkiraan produksinya, apa bisa sesuai dengan prediksinya, seperti dua artikel sebelumnya yang saya telah unggah di Kompasina ini? Artikel pertama berjudul "Labu Lilin Modal Nikah", 20 Maret 2019. Sedangkan artikel kedua berjudul "Silaturahim ke Petani Labu Lilin untuk Modal Nikah di SBD", 23 Maret 2019.

Menurut pengakuan Agustinus, prediksi target produksi meleset dari perkiraan sebelumnya. "Produksi perpohonnya tidak sesuai target. Hanya bisa mencapai separohnya sampai dengan panen tahap berikut," ungkapnya. Ia sama sekali tidak tampak kecewa.

Kira-kira apa faktor penyebabnya? Ia sendiri belum berani menyimpulkan faktor penyebabnya, karena menanam labu lilin dalam luas lahan hampir dua hektar itu, baru pertama kali dilakukannya. Juga baru dia petani satu-satunya di daratan Sumba yang berani melakukan inovasi seperti itu. "Masih perlu pengalaman beberapa kali lagi menanam labu lilin, baru bisa kita mengetahui permasalahannya," tutur petani teladan di Sumba Barat Daya ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x